Arsip - Gambar satelit menunjukkan jembatan kereta api yang rusak di barat laut Severodonetsk, Ukraina, 11 Juni 2022. (BP/Ant)

KIEV, BALIPOST.com – Akses untuk melakukan evakuasi terhadap warga sipil dari kota Sievierodonetsk, Ukraina Timur, dipotong oleh Pasukan Rusia, sehingga menjadi tertutup. Sievierodonetsk telah menjadi fokus serangan Rusia ketika Moskow berusaha merebut wilayah Donbas. Satu-satunya jembatan yang tersisa pun hancur, membuat warga sipil di kota itu terperangkap dan bantuan kemanusiaan tidak bisa disalurkan, kata gubernur setempat Sergei Gaidai, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Senin (14/6).

Dia menambahkan sekitar 70 persen kota itu kini dikendalikan oleh Rusia. Presiden Volodymyr Zelenskyy pada Senin malam mengatakan, pertempuran di Donbas akan menjadi pertempuran paling brutal dalam sejarah Eropa.

Baca juga:  Ribuan Pekerja Kereta Api di Inggris Lakukan Aksi Mogok

Wilayah itu mencakup provinsi Luhansk dan Donetsk, yang diklaim sebagai negara merdeka oleh kelompok separatis pro-Rusia. “Bagi kami, harga pertempuran ini sangat mahal. Ini mengerikan,” kata Zelenskyy.

Menurut dia, jumlah artileri modern yang cukup akan membantu Ukraina. Ukraina telah mendesak negara-negara Barat untuk mengirimkan senjata berat. Bantuan itu akan membantu mempertahankan Sievierodonetsk, target penting serangan Rusia di wilayah timur. Ukraina memerlukan 1.000 howitzer, 500 tank dan 1.000 pesawat nirawak (drone), kata penasihat presiden Mykhailo Podolyak, Senin.

Baca juga:  Karena Ini Penumpang Asal Rusia Keberangkatannya Dibatalkan

Tujuan utama Rusia adalah melindungi Donetsk dan Luhansk, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, Senin, setelah salah satu pemimpin di daerah separatis itu meminta tambahan pasukan dari Moskow.

Moskow baru-baru ini mengklaim telah menghancurkan senjata dan peralatan militer Amerika Serikat dan Eropa di Ukraina.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan, rudal-rudal akurasi tinggi yang diluncurkan dari pesawat telah menggempur kawasan sekitar stasiun kereta di Udachne, Donetsk.

Baca juga:  Menunggu Keajaiban di Camp Nou

Serangan itu juga menghantam peralatan yang dikirim ke pasukan Ukraina. Rusia telah mengkritik AS dan negara-negara lain karena memberi Ukraina senjata, dan mengancam untuk menyerang target-target baru jika Barat memasok rudal jarak jauh. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *