Airlangga Hartarto. (BP/iah)

DENPASAR, BALIPOST.com – Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I-2022 mengalami pertumbuhan sebesar 5,01 persen secara tahunan atau year on year (yoy). Hal ini, dikatakan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto dalam keterangan pers virtual, Senin (9/5), melampaui sejumlah negara seperti Tiongkok, Amerika Serikat, dan sejumlah negara Asean.

“Disampaikan BPS bahwa pertumbuhan perekonomian kita di kuartal I ini stabil, hampir sama dengan kuartal IV-2021 yaitu 5,01 persen. Ini di atas beberapa negara lain seperti Tiongkok 4,8 (persen), Singapura 3,4 (persen), Korea (Selatan) 3,07 (persen). Kita hanya di bawah Vietnam yang 5,03 (persen), Amerika Serikat sendiri 4,29 persen dan Jerman 4,0 (persen), bebernya dipantau di kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Baca juga:  Jumlahnya Sama, Tambahan Kasus Baru Positif COVID-19 dan Sembuh di Bali

Berdasarkan lapangan usaha, Airlangga  mengungkapkan bahwa hampir seluruh sektor dari supply side tumbuh positif, mulai dari transportasi dan pergudangan, industri, jasa, pertanian, hingga konstruksi.

“Dari segi demand side konsumsi rumah tangga positif, PMTB atau investasi, maupun ekspor-impor juga positif sehingga tentu ini akan memberikan hal yang baik,” Airlangga menambahkan.

Dari segi inflasi, Menko Ekon menyampaikan bahw inflasi volatile food pada bulan April sebesar 5,48 persen, administreted price 4,83 persen, dan inflasi inti 2,6 persen. Inflasi rata-rata di bulan April sebesar 3,47 persen dan ini masih dalam range APBN, yaitu 3 plus minus 1 persen.

Baca juga:  Ini, Hasil 2 Pasien Diduga Corona yang Rawat Inap di RSUP Sanglah

Lebih lanjut Airlangga menyampaikan, pasar tenaga kerja Indonesia juga menunjukkan perkembangan yang baik. Pada bulan Februari 2022 angkatan kerja meningkat sebanyak 4,20 juta orang, sementara tambahan pekerja sebanyak 4,55 juta orang. “Jadi hampir seluruh yang masuk lapangan kerja bisa diserap. Jadi kenaikan pertumbuhan ekonomi juga tercermin daripada jumlah tenaga kerja yang tercipta semakin meningkat,” papar Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) ini.
Dijelaskannya, pekerja penuh waktu mencapai 88,42 juta orang atau meningkat sebanyak 4,28 juta orang, pekerja paruh waktu mencapai 36,54 juta orang atau bertambah 1,04 juta orang. Sementara yang setengah menganggur menurun menjadi 10,65 juta orang atau turun 0,77 juta orang.

Baca juga:  Lima Hari Bali Dilanda Kabar Duka!!! Pasien COVID-19 Meninggal Kembali Bertambah

Ia juga menyebutkan sejumlah lembaga dunia seperti Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD), Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia atau ADB, maupun Dana Moneter Internasional atau IMF memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia di atas rata-rata pertumbuhan ekonomi global. “Dari segi pertumbuhan ekonomi global, tahun ini diperkirakan 3,6-4,5 persen. Namun berbagai lembaga, baik itu OECD, World Bank, ADB, dan IMF memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia antara 5-5,4 persen. Jadi Indonesia pertumbuhan di atas rata-rata pertumbuhan ekonomi global,” tutupnya. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *