Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin. (BP/Ist)

JAKARTA, BALIPOST.com – Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengindikasikan pemerintah membuka kemungkinan persyaratan yang harus dipenuhi jika ingin mudik Lebaran. Salah satunya terkait vaksinasi dosis ketiga (booster) COVID-19.

Hal ini diungkapkan Wapres, Selasa (22/3), di Bandung. “Nanti booster itu kita ingin jadikan sebagai syarat kalau nanti orang mau mudik,” kata Wapres dilansir dari Kantor Berita Antara.

Menurut Wapres, selain dua kali vaksinasi lengkap, masyarakat juga diminta untuk segera melakukan vaksinasi booster. “Sehingga dengan demikian tidak perlu lagi ada semacam di-PCR, atau antigen. Ini kalau tidak terjadi lonjakan-lonjakan, kalau suasana terus landai yang sekarang,” tambah Wapres.

Baca juga:  Sisa 1 Kabupaten, Capaian Vaksinasi ”Booster” di Bali Sudah Lampaui 30 Persen

Wapres menilai pandemi COVID-19 di Indonesia secara garis besar sudah mulai mengalami penurunan.

“Anggap sudah hampir terkendali dan semua sudah dibuka bahkan sudah tidak lagi ada karantina, maka tempat ibadah pun sudah mulai diberikan kelonggaran dan sudah ada fatwa dari Majelis Ulama Indonesia untuk bisa menyelenggarakan ibadah seperti biasa,” ungkap Wapres.

Namun Wapres meminta agar penyelenggaraan ibadah tetap harus tetap menaati protokol kesehatan, seperti menggunakan masker terutama dan mencuci tangan. “Vaksinasi ini menjadi penting karena untuk (mencapai) kekebalan komunitas, itu kan salah satu faktor pentingnya adalah yaitu vaksinasi. Kemudian yang lansia akan terus didorong, juga yang masih baru satu kali vaksin itu menjelang bulan Ramadhan ini harus 70 persen tervaksin,” tambah Wapres.

Baca juga:  Omicron Menyebar, Kematian di 3 Negara Ini Naik Meski Cakupan Vaksinasi Tinggi

Berdasarkan data Satgas COVID-19 per 22 Maret 2022, total kasus terkonfirmasi positif di Indonesia bertambah 7.464 kasus sehingga total kasus mencapai 5.974.646 kasus. Sedangkan kasus aktif COVID-19 di Indonesia mencapai 181.155 kasus.

Kasus sembuh juga bertambah 29.084 sehingga totalnya mencapai 5.639.029 kasus sementara pasien meninggal bertambah 170 orang menjadi total 154.062 sejak pandemi COVID-19 melanda Indonesia pada Maret 2020.

Sedangkan untuk vaksinasi yang dilakukan, pemerintah telah menyuntikkan vaksin dosis pertama COVID-19 di Indonesia sejumlah 194.906.900 dosis, dosis kedua yang sudah disuntikkan adalah sebanyak 155.391.750 dosis dan vaksinasi ketiga mencapai 17.565.378 dosis. (kmb/balipost)

Baca juga:  Hari Ini, Presiden Jokowi Divaksinasi Kedua
BAGIKAN