Petugas imigrasi melayani penumpang pesawat yang tiba di Bandara Ngurah Rai. (BP/Dokumen)

DENPASAR, BALIPOST.com – Bali memberlakukan uji coba bebas karantina bagi pelaku perjalanan luar negeri dan visa on arrival (VoA) sejak Senin (7/3). Dalam dua hari diberlakukannya peraturan baru ini, Imigrasi Bandara Ngurah Rai mencatat jumlah pemohon VoA mengalami peningkatan.

Diungkapkan Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Bali Jamaruli Manihuruk, dikutip dari Kantor Berita Antara, Kamis (10/3), pada hari pertama Senin (7/3) hanya tujuh orang yang mengajukan VoA. Namun, jumlah ini mengalami peningkatan pada hari kedua Selasa (8/3) menjadi 31 orang dari dua maskapai penerbangan.

“Untuk maskapai Jet Star Asia Airways (3K-243) rute SIN-DPS ada 12 WNA, dan Singapore Airlines (SQ-944) rute DPS-SIN tercatat ada 26 orang warga negara asing,” katanya.

Baca juga:  Kasus COVID-19 Baru Naik dari Sehari Sebelumnya, Korban Jiwa Juga Tambah

Menurut dia, peningkatan jumlah pemohon VOA menjadi kabar baik untuk semua pihak, khususnya bagi pelaku usaha pariwisata di Provinsi Bali. pihaknya berharap dengan dibukanya kebijakan VOA ini dapat mendatangkan lebih banyak wisatawan mancanegara sehingga dapat memulihkan kembali perekonomian Bali yang terdampak pandemi COVID-19.

Ia pun merinci pada terminal kedatangan telah dilakukan pemeriksaan dan pengawasan kedatangan terhadap kru dan penumpang Jet Star Asia Airways (3K-243) rute SIN-DPS dengan kru sejumlah 7 orang (stay on board) dan penumpang sejumlah 16 orang, WNI sebanyak 4 orang dan WNA sebanyak 12 orang yang terdiri dari satu WN Filipina, WNA asal, lalu WN Singapura ada empat orang, asal Rusia tiga orang, Malaysia ada ada dua, Inggris satu orang, Amerika Serikat satu orang.

Baca juga:  31 Kasus Transmisi Lokal Baru, 50 Persennya Ada di Satu Daerah

“Untuk penerbangan ini tercatat ada lima pemohon VOA, yang berasal dari WN Malaysia ada dua orang, Singapura ada dua orang, dan Amerika Serikat satu orang,” katanya lagi.

Selain itu, juga ada kedatangan kru dan penumpang Singapore Airlines (SQ-944) rute DPS-SIN dengan kru sejumlah 13 orang (stay on board) dan penumpang sejumlah 195 orang dengan rincian WNI sebanyak 60 orang dan WNA sebanyak 135 orang.

Kemudian warga Australia ada 19 orang, asal Belarusia sebanyak dua orang, Belgia satu orang, Bulgaria satu orang, Kanada enam orang, China satu orang, Denmark tiga orang, Finlandia satu orang, Prancis sebanyak 12 orang, Jerman 8 orang, Hongaria 4 orang, Islandia 2 orang, India satu orang, Irlandia 4 orang, Italia satu orang, Kyrgystan 1 orang, Lebanon 1 orang, Lithuania 3 orang, Madagaskar 1 orang, Malaysia 4 orang, Republik Moldovia 2 orang, Belanda 5 orang, Norwegia 2, Polandia 1, Rusia ada 10, Saudi Arabia 1, Singapura 3, Spanyol 3, Swiss 2, Thailand 3, Ukraina 1, Inggris 15, dan Amerika Serikat 11.

Baca juga:  Keropos, Warga Diminta Berhati-hati Lewat Jembatan Kuning!!

Pemohon VOA pada penerbangan ini tercatat ada 26 pemohon yang berasal dari WN Australia 4 orang, Kanada 2, Prancis 3, Jerman 3, Malaysia 3, Singapura 1, Inggris 5, dan Amerika Serikat 5. (kmb/balipost)

BAGIKAN