Wiam Satriawan. (BP/Antara)

DENPASAR, BALIPOST.com – Unit Pelaksana Teknis (UPT) Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Wilayah Bali memfasilitasi kepulangan 28 pekerja migran Indonesia (PMI) asal Bali yang bekerja di Ukraina. Para PMI ini berhasil dievakuasi dari Ukraina setelah Rusia melakukan invasi.

Kepala UPT BP2MI Denpasar, Wiam Satriawan, mengatakan pasca-invasi, pemerintah melakukan evakuasi terhadap WNI, di antaranya puluhan PMI. “PMI adalah tanggung jawab kami untuk memfasilitasi kepulangan mereka sampai ke daerah asal. Ada 28 PMI asal Bali yang bekerja di Ukraina, tapi dua masih melanjutkan karantina,” katanya dikutip dari Kantor Berita Antara, Senin (7/3).

Baca juga:  Jerinx Didampingi Istrinya Penuhi Panggilan Polda Metro

Ia mengatakan dari 28 PMI asal Bali, dua orang belum bisa ikut dipulangkan ke pulau dewata. Pertama, atas nama Ni Made Perakristanti tidak ikut dipulangkan karena belum divaksinasi dan masih menjalani karantina. Sementara Ni Luh Suweni dinyatakan positif COVID-19 dan dirujuk ke RSDC Kemayoran.

“Untuk dua orang yang masih dikarantina tetap akan kami fasilitasi kepulangannya nanti. Dengan prosedur standar pemulangannya, jadi tujuh hari dari minggu kemarin akan dites ulang PCR dan kalau negatif akan dipulangkan pada kesempatan pertama. Karena tugas kami fasilitasi sampai ke keluarganya,” ucap Wiam.

Baca juga:  Soal Seragam Pramuka yang Disoroti Ortu Siswa, Pengadaannya Sesuai Regulasi

Sebanyak 26 orang PMI asal Bali sudah dinyatakan negatif COVID-19 dan dipulangkan ke Bali pada hari ini. Mereka naik pesawat AirAsia QZ7518 ETD 16.35 WIB rute CGJ-DPS dan tiba di Bali pada pukul 19.25 WITA.

Rincian asal PMI tersebut, Kota Denpasar empat orang, Kabupaten Tabanan lima orang, namun dua lainnya masih karantina, asal Karangasem empat orang, asal Gianyar tiga orang, asal Buleleng tujuh orang, asal Badung tiga orang, dan asal Bangli dua orang.

Baca juga:  Diusulkan, Bali Bangun Patung Dewata Nawa Sanga

Dari 28 PMI asal Bali ini, mereka sebelumnya dominan bekerja sebagai terapis spa di Ukraina. (kmb/balipost)

BAGIKAN