Sejumlah penumpang berada di terminal keberangkatan Bandara Internasional Lombok (BIL) di Praya, Lombok Tengah, NTB, Senin (7/2/2022). (BP/Antara)

DENPASAR, BALIPOST.com – Seluruh tiket MotoGP Mandalika yang akan berlangsung 18-20 Maret sudah sold out. Terutama di hari ketiga saat pelaksanaan pertandingan. Demikian diungkapkan Koordinator PPKM Luar Jawa-Bali, Airlangga Hartarto dalam keterangan virtualnya dipantau di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Senin (7/3).

“Kapasitas penonton adalah 60 ribu dan seluruh tiket sudah sold out terutama di hari ketiga di hari pertandingan,” ujarnya.

Ia merinci capaian vaksinasi COVID-19 di NTB telah mencapai 92,5 persen dan dosis kedua sebanyak 70,6 persen dan berada pada level 1. Capaian vaksinasi per kota/kabupaten adalah Mataram mencapai 116 persen untuk dosis pertama dan 86 persen untuk dosis kedua.

Baca juga:  Tak Lagi Beri Sembako, Giri Prasta Alihkan JPS PPKM ke Tunai

Lombok Barat mencapai 89,5 persen untuk dosis pertama dan dosis kedua sebanyak 70,7 persen. Lalu, Lombok Tengah 92 persen untuk dosis pertama dan 77 persen untuk dosis kedua.

Kemudian tinggal Lombok Timur, vaksin pertama 92,7 persen dan kedua 63,6 persen lalu Lombok Utara 88,5 persen. Secara keseluruhan vaksin pertama 92,5 dan kedua 70,6 persen dan vaksin ketiga 3,8 persen. “Jadi Mandalika sudah sangat siap untuk menggelar pertandingan,” jelas Airlangga.

Baca juga:  Masyarakat Diajak Sukseskan Presidensi G20 Indonesia

Airlangga mengatakan dengan berbagai indikator ini, diputuskan bahwa penonton MotoGP Mandalika yang sudah memperoleh vaksinasi dosis lengkap tidak perlu melakukan tes PCR atau antigen.

“Tadi sudah mendapatkan arahan Bapak Presiden dengan dosis kedua di NTB yang sudah di level 70 persen, maka untuk penonton di di Mandalika MotoGP yang sudah 2 kali vaksinasi tidak perlu dites baik PCR maupun antigen lagi,” katanya.

Peraturan tersebut, lanjut Airlangga, berlaku untuk seluruh penonton, baik yang berasal dari dalam negeri maupun luar negeri.

Baca juga:  PPKM dan Pemulihan Ekonomi Rakyat

Ia memaparkan travel bubble di Batam Bintan. Pemerintah telah menyiapkan kebijakan sesuai arahan Presiden Jokowi dengan tanpa karantina.

Jumlah wisatawan yang akan ke Batam Bintan per 23 Februari-6 Maret sebanyak 240 orang dan pada 25 Februari-14 Maret sebanyak 510 orang. “Tadi ada arahan dari Bapak Presiden untuk disiapkan visa on arrival di Batam Bintan maupun yang sudah diberlakukan di Bali,” jelas Airlangga. (Diah Dewi/balipost)

 

BAGIKAN