Dapur produksi tempe di Jalan Zamrud Selatan Mekarsari, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. (BP/Ant)

BEKASI, BALIPOST.com – Karena kecewa harga komoditi kedelai impor naik di Pulau Jawa, perajin tempe asal Kabupaten Bekasi, Jawa Barat mogok berjualan. Seorang perajin tempe, Yanto (37) mengatakan bahwa telah menghentikan proses produksi sejak Sabtu (19/2) lalu sehingga hari ini tidak ada barang yang bisa dijual ke pasar.

“Proses bikin tempe itu butuh waktu tiga hari, jadi kami benar-benar berhenti produksi sejak Sabtu dan Minggu. Otomatis hari ini tidak ada barangnya,” katanya di tempat produksi tempe miliknya, Jalan Zamrud Selatan Mekarsari, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, sebagaimana dikutip dari Kantor Berita Antara, Senin (21/2).

Baca juga:  Kunker, DPR Puji Pariwisata Banyuwangi Tumbuh Pesat

Ia menjelaskan mogok dilakukan oleh semua perajin tempe se-Jawa Barat yang telah menerima surat edaran dari Primer Koperasi Perajin Tahu Tempe (Primkopti) Jawa Barat.

Dalam surat edaran itu, para perajin tempe diminta untuk menunjukkan solidaritasnya agar tidak memproduksi barang hingga Rabu (23/2). “Kami sih ikutin aturan saja. Karena sama-sama perajin, jadi harus saling memahami, biar pemerintah tahu kalau yang kesulitan itu para perajin,” katanya.

Baca juga:  OTT di PN Surabaya, KPK Amankan Ratusan Juta Rupiah

Terlebih lagi, kata Yanto, kenaikan harga kedelai ini sudah berlangsung selama berbulan-bulan namun hingga kini, harga kedelai justru semakin melambung tinggi. “Satu karung itu kan 50 kilogram, nah kalau dua karung harganya sebelum naik cuma berkisar Rp700-800 ribu. Kalau sekarang, dua karung sudah Rp1,1 juta. Terasa banget naiknya,” katanya.

Yanto mengaku baru akan kembali menjual tempe di pasaran pada Kamis (24/2). “Makanya hari ini rebus dulu kedelainya. Besok baru digiling, dicuci, dijemur, Terus Rabu tinggal dibentuk, dipotong. Baru ada di pasar hari Kamis nanti,” kata dia. (kmb/balipost)

Baca juga:  Gaji Presiden Naik dari Rp 62 juta jadi Rp 553 Juta? Ini kata Sri Mulyani
BAGIKAN