Ichthyosaur ditemukan di Inggris Raya. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Fosil tertua yang diperkirakan berusia 180 juta tahun ditemukan di Inggris Raya. Fosil berjenis ichtyosaurus atau naga laut ini tidak sengaja ditemukan oleh Joe Davis, seorang pimpinan di Tim Konservasi Rutland saat sedang menguras laguna di lahan yang dia kelola untuk dirancang ulang pada Februari 2021, dikutip dari Kantor Berita Antara, Rabu (11/1).

Davis mengira dia melihat pipa diantara lumpur. Setelah dilihat dari dekat, dia menyadari benda itu bukan pipa, melainkan tulang belakang. Bersama petugas lainnya, Davis menelurusi tulang punggung itu sampai menemukan bagian lainnya, berupa tulang rahang.

Baca juga:  Polri Temukan Dugaan Penimbunan Minyak Goreng

Ichtyosaurus yang baru ditemukan ini berusia 180 juta tahun, panjangnya mencapai 10 meter. Naga laut ini memiliki tengkorak berbobot 1 ton. Penggalian fosil akhirnya dilakukan oleh tim ahli paleontologi yang dipimpin Dean Lomax, salah seorang pakar ichtyosaurus.

Menurut Lomax, Inggris Raya merupakan habitat ichtyosaurus. Setidaknya ekskavasi spesies tersebut sudah berlangsung sejak 200 tahun yang lalu.

Naga laut pertama di Inggris Raya ditemukan oleh Mary Anning di sepanjang Pantai Jura pada tahun 1800an. Temuan Anning berupa dua kerangka yang lebih kecil, baru dianalisis sekitar tahun 1970an.

Baca juga:  Sering Ketakutan, Ditemukan Gantung Diri Dibawah Pelangkiran

Naga laut yang ditemukan Anning juga berada di reservasi Rutland Water. Temuan terbaru di Rutland merupakan fosil terbesar dan kerangka yang paling lengkap yang pernah ada di Inggris Raya.

Meski menyandang nama “saurus”, ichtyosaurus bukan termasuk dinosaurus. Ichtyosaurus merupakan hewan laut, kerabat jauh kadal, namun, juga mirip lumba-lumba. Mereka bisa ditemukan pada zaman Trias dan Jura sekitar 251 juta-145,5 juta tahun yang lalu. Dinosaurus juga hidup pada zaman itu. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Pohon di Aral Pura Petitenget Tumbang, Sejumlah Mobil Rusak

 

BAGIKAN