Menkeu Sri Mulyani. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Program pemulihan ekonomi nasional (PEN) masih berlanjut di 2022. Dikutip dari Kantor Berita Antara, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut anggaran yang disiapkan mencapai Rp414 triliun.

Ia mengatakan anggaran ini dalam rangka tetap membantu masyarakat dan dunia usaha agar bertahan di tengah pandemi COVID-19. “Untuk 2022 kita tetap melakukan PC-PEN sebesar Rp414 triliun yang terdiri dari area kesehatan, perlindungan masyarakat dan penguatan pemulihan ekonomi,” katanya di Jakarta, Selasa (23/11).

Sri Mulyani menyebutkan fokus dari program PEN tahun depan meliputi 3 area, rinciannya kesehatan dengan anggaran Rp 117,9 triliun, perlindungan masyarakat Rp154,8 triliun dan penguatan pemulihan ekonomi Rp141,4 triliun. Ia menjelaskan untuk anggaran bidang kesehatan Rp117,9 triliun dan perlindungan masyarakat Rp154,8 triliun masih akan disesuaikan seiring perkembangan penanganan COVID-19.

Baca juga:  Dari Karangasem Alihkan Pembangunan Tempat Pengolahan Sampah hingga Rekrutmen P3K Tenaga Pendidik

Sementara untuk anggaran penguatan pemulihan ekonomi sebesar Rp141,4 triliun merupakan tagging atas program eksisting pada Kementerian/Lembaga (K/L), TKDD dan pembiayaan yang angkanya masih bersifat sementara dan dalam proses koordinasi.

Secara rinci, bidang kesehatan Rp117,9 triliun akan digunakan untuk testing, tracing, treatment, perawatan pasien COVID-19 dengan cost sharing bersama BPJS, serta insentif tenaga kesehatan pusat dan daerah.

Kemudian juga digunakan untuk vaksinasi yakni pengadaan vaksin baik dari pemerintah maupun mandiri, insentif perpajakan vaksin, penanganan kesehatan lainnya di daerah serta antisipasi kesehatan lainnya.

Baca juga:  Pemulihan Ekonomi Melalui Program Bedah Rumah

Pos perlindungan masyarakat Rp154,8 triliun meliputi PKH untuk 10 juta KPM, Kartu Sembako untuk 18,8 juta KPM, Kartu Prakerja untuk 2,9 juta peserta, dukungan program jaminan kehilangan pekerjaan, BLT Desa, serta antisipasi pelunasan program perlinsos lainnya.

Terakhir yakni pos penguatan pemulihan ekonomi sebesar Rp141,4 triliun terdiri atas program kegiatan terkait infrastruktur konektivitas, pariwisata dan ekonomi kreatif, ketahanan pangan, ICT, kawasan industri, investasi pemerintah, insentif perpajakan serta dukungan UMKM, korporasi dan BUMN.

Baca juga:  "Gebyar UMKM" di Ubud, Menkeu Sebut Kolaborasi Bantu Pelaku Usaha Bertumbuh

“Sama seperti 2021 kita berharap pengelola anggaran di K/L dan pemerintah daerah harus tetap memiliki fleksibilitas. Artinya kita tetap berjaga-jaga COVID-19 tidak akan meningkat lagi sehingga kegiatan masyarakat, sosial, ekonomi dan keuangan bisa berjalan,” katanya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *