Warga berkumpul di Taman Volkspark Wilmersdorf di Berlin pada Minggu (19/4/2020), meskipun wabah COVID-19 melanda. (BP/AFP)

WINA, BALIPOST.com – Austria akan memberlakukan kembali penguncian atau lockdown secara total akibat COVID-19, kata pemerintah negara itu, Jumat (19/11). Jerman yang merupakan negara tetangga Austria, kemungkinan menyusul memberlakukan kebijakan itu.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, gelombang keempat COVID-19 telah menjebloskan Jerman, yang merupakan ekonomi terbesar di Eropa, ke dalam keadaan darurat nasional, kata Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn. Ia mendesak masyarakat untuk mengurangi kontak sosial dan memperingatkan bahwa vaksinasi saja tidak akan dapat menekan jumlah kasus.

Austria mengatakan pihaknya membutuhkan seluruh penduduk untuk divaksin per Februari 2022. Sekitar dua per tiga penduduk Austria sudah divaksin lengkap, namun angka itu merupakan salah satu tingkat yang terendah di Eropa Barat.

Sementara itu, tingkat infeksi COVID-19 di Austria merupakan salah satu yang tertinggi di benua tersebut dengan 991 kasus per 100.000 orang dalam seminggu. “Kami belum berhasil meyakinkan cukup banyak orang untuk menjalani vaksinasi,” kata Kanselir Austria Alexander Schallenberg dalam konferensi pers.

Baca juga:  Tak Buka PKB, Mobil Hias Puluhan Juta Batal Dinaiki Presiden

Ia mengatakan penguncian akan dimulai Senin dan kewajiban vaksinasi pada 1 Februari 2022.

Saat ditanya apakah Jerman akan mengesampingkan gaya penguncian total Austria, Spahn mengatakan, “Kita saat ini berada dalam situasi tidak bisa mengesampingkan apa pun kendati ini bisa menjadi peringatan,” katanya.

“Kita berada dalam darurat nasional,” katanya.

Karena kasus meningkat lagi di seluruh Eropa, pemerintah sejumlah negara mulai memberlakukan pembatasan kegiatan. Mulai dari penguncian total di Austria, penguncian sebagian di Belanda, hingga pembatasan wilayah yang penduduknya belum divaksinasi di Jerman, Republik Ceko, dan Slowakia.

Hongaria melaporkan 11.289 kasus COVID-19 baru pada Jumat –atau jumlah harian tertinggi– dan akan mewajibkan suntikan booster bagi seluruh tenaga medis serta mewajibkan warga memakai masker di sebagian besar tempat dalam ruangan mulai Sabtu (20/11).

Langkah-langkah baru di seluruh Eropa itu tidak terlihat menghantam ekonomi separah penguncian maksimal tahun lalu, kata para analis. Namun menurut mereka, penguncian itu akan menghambat pemulihan di Triwulan IV tahun ini, terutama jika pemberlakuan itu memukul sektor ritel dan perhotelan.

Baca juga:  Tak Hanya Terbanyak Sumbang Kasus Baru, Zona Merah Ini Juga Tertinggi Tambah Pasien Sembuh dan Korban Jiwa COVID-19

Bagaimanapun, penguncian total di Jerman akan lebih serius. “Penguncian total di Jerman akan menjadi berita yang sangat buruk bagi pemulihan ekonomi,” kata Ludovic Colin, manajer portofolio senior di perusahaan manajemen aset Swiss, Vontobel.

“Ini yang kita lihat pada Juli, Agustus tahun ini di beberapa bagian dunia di mana varian Delta membeludak, COVID-19 kembali lagi dan memperlambat lagi pemulihan,” ujarnya.

Tekanan pada unit perawatan intensif (ICU) belum sampai menyentuh puncaknya, kata Spahn.

Kurangi Kontak

Karena itu, lanjut dia, masyarakat diminta untuk mengurangi kontak guna memecah gelombang penularan. “Natal akan seperti apa, saya tidak berani mengatakannya. Saya hanya berani mengatakan semua kembali pada diri kita sendiri,” katanya.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan pada Kamis (18/11) bahwa Jerman akan membatasi sebagian besar kegiatan masyarakat di sejumlah area. Rumah nesakit menjadi sangat penuh oleh pasien COVID-19, baik yang sudah divaksinasi maupun sudah sembuh dari penyakit tersebut.

Baca juga:  Korban Jiwa COVID-19 di Tabanan Bertambah, 2 Desa Ini Asalnya

Merkel mengatakan pemerintah federal akan mempertimbangkan permintaan dari daerah untuk mewajibkan pekerja perawatan dan rumah sakit untuk divaksin.

Saxony, wilayah Jerman yang paling parah terdampak gelombang keempat, tengah mempertimbangkan untuk menutup bioskop, gedung konser, dan stadion sepakbola, surat kabar harian Bild melaporkan.

Negara bagian di bagian timur itu mencatatkan tingkat vaksinasi terendah di Jerman.

Infeksi harian baru melonjak 14 kali lipat bulan lalu di Saxony, basis sayap kanan partai Alternatif untuk Jerman (AfD), yang banyak anggotanya bersikap skeptis terhadap vaksin dan antipenguncian.

Banyak masyarakat Austria juga yang skeptis terhadap vaksin. Pandangan tersebut dipengaruhi sayap kanan Partai Kebebasan, partai ketiga terbesar di parlemen. Kubu tersebut merencanakan unjuk rasa melawan pembatasan pembatasan COVID-19 pada Sabtu (20/11). (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *