Peta kejadian gempa bumi yang terjadi sepanjang Agustus 2021. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Selama Agustus 2021 telah terjadi 807 kali gempa bumi tektonik di wilayah Indonesia. Hal tersebut hasil catatan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

“Selama Agustus didominasi gempa dengan magnitudo kecil atau di bawah lima sebanyak 781 kali, sedangkan gempa signifikan magnitudo di atas lima terjadi 26 kali,” kata Koordinator Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono dikutip dari kantor berita Antara, Selasa (7/9).

Baca juga:  Cegah Penyebaran COVID-19, Grab Lakukan Ini

Selain itu, sepanjang Agustus gempa yang guncangannya dirasakan masyarakat sebanyak 67 kali dan tercatat tiga gempa yang merusak. Ketiga gempa merusak tersebut, yaitu Gempa Tanggamus, Lampung dengan magnitudo 5,3 pada 6 Agustus 2021 dipicu aktivitas subduksi lempeng. Gempa menyebabkan kerusakan ringan pada bangunan rumah di Kota Agung berupa dinding bangunan yang retak-retak.

Kemudian Gempa Padang Lawas Utara, Sumatera Utara bermagnitudo 5,2 pada 11 Agustus 2021 merusak beberapa rumah, dipicu sesar aktif, yaitu Sesar Besar Sumatera (The Great Sumatra Fault Zone) tepatnya pada Segmen Toru.

Baca juga:  BI-Kemenkeu Sepakat Pantau Informasi Devisa

Gempa ini menimbulkan kerusakan ringan, yakni retak-retak pada dinding, seperti yang terjadi di Kompleks Perumahan Bandara Aek Godang dan bangunan Pondok Pesantren Nurul Falah, Panompuan.

Selanjutnya Gempa Tojo Una-Una, Sulawesi Tengah magnitudo 5,8 pada 26 Agustus 2021 merusak beberapa rumah, dipicu sesar aktif yang belum terpetakan. Gempa menimbulkan kerusakan ringan pada beberapa rumah warga.

Daryono menjelaskan selama Agustus zona gempa aktif terjadi di wilayah Aceh-Simeulue, sebelah barat Sumatera Utara, sebelah barat Bengkulu-Lampung, Selat Sunda, Selatan Pulau Jawa, NTB-Sumba, Sulawesi Tengah (Sigi dan Tojo Unauna), Sulawesi Selatan (Morowali), Laut Maluku, Ambon-Seram, dan Papua bagian utara. “Klaster aktif ini ada yang dapat berlanjut ke bulan September 2021, tetapi ada juga klaster yang berakhir tanpa terjadi gempa signifikan,” katanya. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Fenomena Ini Sebabkan Suhu Bali Capai 35 Derajat Celsius

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *