Seorang penumpang duduk di halte trem di jalan pusat kota yang hampir kosong pada hari pertama penguncian saat negara bagian Victoria berusaha membatasi penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Melbourne, Australia, Jumat (16/7/2021). (BP/Antara)

MELBOURNE, BALIPOST.com – Negara bagian terpadat kedua di Australia, Victoria, mencatat tambahan kasus COVID-19 sebanyak 3 digit. Seluruhnya merupakan kasus baru COVID-19 yang didapat secara lokal, kata pejabat kesehatan pada Sabtu (4/9).

Saat ini, negara bagian Victoria berjuang untuk menahan wabah varian Delta yang sangat menular. Dikutip dari Kantor Berita Antara, ada 190 infeksi baru, yang 103 kasus terkait dengan wabah yang ada, kata departemen kesehatan di akun Twitter-nya.

Australia, yang sebagian besar tidak divaksin karena langkanya pasokan suntikan Pfizer dan kegelisahan publik tentang vaksin AstraZeneca, sedang berjuang melawan gelombang terburuk dari virus corona baru sejauh ini.

Baca juga:  BPJS Diminta Percepat Bayar Klaim Perawatan Pasien COVID-19

Pada Jumat (3/9), Australia mencatat kenaikan satu hari terbesar dalam infeksi COVID-19, dengan 1.657 kasus baru dan 13 kematian, sebagian besar di New South Wales.

Pihak berwenang telah memperingatkan yang terburuk belum datang, di mana NSW diperkirakan akan melaporkan lebih dari 1.000 kasus harian setidaknya beberapa minggu ke depan, dan wabah di Victoria akan terus bertambah.

Victoria, NSW dan Wilayah Ibu kota Australia, bersama-sama menjadi rumah bagi hampir 60 persen dari 25 juta populasi Australia, telah dikunci ketat selama berminggu-minggu, yang diperkirakan akan berlangsung hingga 70 persen populasi sepenuhnya divaksin.

Baca juga:  Mayoritas Kabupaten/kota Catat Tambahan Kasus 2 Digit

Sejauh ini, hanya sekitar sepertiga dari mereka yang berusia 16 tahun ke atas yang telah divaksin di Australia, meskipun laju inokulasi telah meningkat pesat akhir-akhir ini, di mana pemerintah federal berlomba untuk mengamankan lebih banyak suntikan Pfizer.

Pada kecepatan saat ini, Australia dapat mencapai ambang batas 70 persen pada akhir Oktober atau awal November.

Sebanyak 58.200 kasus dan 1.032 kematian telah dicatat di Australia sejak pandemi dimulai, jauh lebih rendah daripada banyak negara lainnya.

Baca juga:  Begini Keluhan Petani Sayur di Masa Pandemi Covid-19

Wabah Delta, bagaimanapun, telah menimbulkan keraguan apakah bijaksana untuk mengejar strategi eliminasi – yang digunakan oleh negara bagian dan teritori dengan sukses dalam mengatasi gelombang pandemi virus corona sebelumnya.

“Kami tidak akan mendorong ini ke nol,” kata Pemimpin Negara Bagian Victoria Daniel Andrews pada Jumat. (kmb/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *