Jacinda Ardern. (BP/AFP)

WELLINGTON, BALIPOST.com – Jalan-jalan kota di Selandia Baru sepi karena negara itu kembali pada penguncian (lockdown) pada Rabu (18/8). Lockdown level 4 ini merupakan yang pertama diterapkan setelah dalam enam bulan kembali ke kehidupan baru.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Selandia Baru sempat terbebas dari virus dan hidup tanpa pembatasan hingga Selasa (17/8), ketika Perdana Menteri Jacinda Ardern memerintahkan lockdown nasional selama tiga hari.

Pada Selasa sebuah kasus penularan lokal yang diduga diakibatkan oleh varian Delta ditemukan di kota terbesar, Auckland. Ardern pada Rabu mengonfirmasi kasus baru itu adalah varian Delta dan jumlahnya bertambah empat menjadi lima, semuanya terkait dengan kasus pertama.

Baca juga:  Masih Minim, Akses Pendidikan untuk Kaum Tuli

Salah satu kasus baru adalah seorang perawat di Rumah Sakit Auckland. “Kami selalu memiliki cara sendiri untuk merespons dan cara itu berat dan dilakukan lebih awal, karena itu lebih baik daripada ringan dan lama lalu berakhir dengan penguncian yang berkepanjangan,” kata Ardern dalam sebuah video yang diunggah di Facebook.

Negara itu menerapkan lockdown level 4, level kewaspadaan tertinggi, selama minimal tiga hari. Sementara Auckland akan dikunci sepekan.

Baca juga:  Pasien COVID-19 Akhiri Hidup di Ruang Isolasi RS

Di ibu kota Wellington, hanya sedikit orang terlihat di pusat kota yang biasanya ramai oleh para pembelanja dan pekerja kantor, sementara siaran TV memperlihatkan pemandangan serupa di Auckland.

Setelah lockdown diumumkan, toko-toko swalayan dipenuhi warga yang membeli persediaan bahan pokok. Walaupun pemerintah berkali-kali berusaha meyakinkan masyarakat bahwa tak akan ada kelangkaan pasokan.

Kegiatan bisnis dan sekolah berpindah ke rumah dan dilakukan secara daring. Menteri Keuangan Grant Robertson mengatakan pemerintah akan kembali memberi subsidi upah mulai Jumat jika lockdown diperpanjang.

Baca juga:  Ditanya Perlukah Bali "Lockdown?" Wagub Bali Bilang Ini

Kasus penularan lokal COVID-19 di Selandia Baru dilaporkan terakhir pada Februari. Sejak itu penduduknya hidup tanpa aturan pembatasan meski sebagian perbatasan internasional masih ditutup.

Sejauh ini negara itu telah mencatat sekitar 2.500 kasus virus corona terkonfirmasi dengan 26 kematian. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *