Ilustrasi mata uang kripto. (BP/Dokumen)

JAKARTA, BALIPOST.com – Setelah Pemerintah Indonesia mengeluarkan undang-undang yang melegalkan perdagangan mata uang kripto dan mengklasifikasikan mata uang kripto sebagai komoditas, minat terhadap bitcoin dan aset digital lainnya mulai meroket. Menurut Kementerian Perdagangan Indonesia, jumlah investor kripto Indonesia dua kali lipat dari jumlah warga negara yang memperdagangkan saham.

Minat dalam investasi

Dalam hal investasi online, Indonesia adalah salah satu negara yang paling menjanjikan di antara negara-negara Asia Tenggara. Indonesia merupakan salah satu pasar modal utama di kawasan ini, tetapi negara ini masih dalam usia dini dalam pengembangan produk investasi ritel: pangsa investor ritel di antara warga negara kurang dari 1%.

Namun demikian, jumlah investor tumbuh pesat: hanya dalam empat bulan dari Maret 2020 hingga Juli 2020, jumlah rata-rata harian investor ritel Indonesia di saham yang diperdagangkan melalui internet tumbuh lebih dari 82%, dari 52.000 menjadi 93.000 investor.

Pandemi mempercepat masuknya investor ke pasar saham Indonesia. Sebagai negara berkembang, Indonesia sangat menderita akibat jatuhnya pasar global pada Maret 2020.

Saat itu, investor asing melompat keluar dari pasar saham Indonesia yang secara tradisional tergolong pasar berisiko tinggi karena negara tersebut termasuk dalam kategori ekonomi berkembang, dibandingkan dengan negara maju. Namun, pada saat yang sama, hal itu menarik investor lokal yang ingin memanfaatkan momen tersebut dan membeli aset dengan harga lebih rendah dengan ekspektasi profitabilitas tinggi karena titik masuk yang rendah.

Pendorong lain dari ledakan investasi di Indonesia saat ini adalah masuknya kelompok demografis baru milenial yang lebih cenderung menggunakan perangkat seluler dan teknologi digital. Justru generasi muda warga negara Indonesia inilah yang lebih rentan terhadap pengangguran terkait pandemi.

Pada saat yang sama, milenial lebih aktif dan terbuka terhadap platform perdagangan digital yang dimaksudkan untuk menggantikan komunikasi offline tradisional dengan pialang bursa saham. Alasan utama di balik meningkatnya minat dalam investasi di kalangan warga negara Indonesia adalah menggapai kebebasan finansial secara alami.

Baca juga:  El Salvador, Negara Bitcoin Pertama di Dunia

Sebagai akibat dari penurunan sepuluh kali lipat nilai tukar rupiah dan meningkatnya angka pengangguran selama pandemi, kebutuhan akan kebebasan finansial semakin meningkat. Menurut bank sentral Indonesia, beban utang rumah tangga di negara ini mencapai $112,7 miliar pada Mei 2021, naik $2 miliar hanya dalam dua bulan.

Cara baru menuju kebebasan finansial

Pertumbuhan pesat pasar mata uang kripto, yang kapitalisasinya mencapai $2 triliun pada tahun 2021, telah mempercepat minat terhadap aset digital di seluruh dunia. Setiap lonjakan harga bitcoin disertai dengan pertumbuhan minat terhadap mata uang kripto. Korelasi ini dapat diamati dalam statistik permintaan pencarian di Google Trends. Pada Mei 2021, minat pengguna Indonesia telah mencapai puncaknya.

(BP/Istimewa)

Pada tahun 2018, Kementerian Perdagangan Indonesia mengklasifikasikan mata uang kripto sebagai komoditas, bahkan memungkinkan penggunaan mata uang kripto untuk investasi. Dan pada tahun 2020, Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditas memublikasikan daftar 229 mata uang kripto yang dapat diperdagangkan secara legal di bursa.

Khususnya, Indonesia menjadi tempat kelahiran pertukaran kripto terbesar di Asia Tenggara, yaitu Indodax, yang diluncurkan pada tahun 2016. Jumlah pengguna terdaftar di platform ini lebih dari 2 juta orang Indonesia, dua kali lebih banyak dari investor ritel di bursa saham Indonesia.

Ketertarikan pada mata uang kripto disertai dengan permintaan akan pengetahuan tentang apa itu mata uang kripto, bagaimana perbedaan antara keduanya, apa manfaatnya dan mengapa popularitas keduanya tumbuh secara global, dan peluang apa yang dapat diberikan dan bagaimana hal itu membantu untuk menjadi mandiri secara finansial. Beberapa orang memperoleh informasi dari media, sebagian yang lain melihat ke sumber informasi di bursa kripto seperti Binance Academy.

Sehubungan dengan ini, pasar telah melihat munculnya klub-klub yang merupakan komunitas orang-orang yang tertarik pada mata uang kripto dan disatukan oleh satu ide. Maka di Indonesia lahirlah ROY Club. Pada musim semi 2021, jumlah anggotanya telah mencapai lebih dari 500.000 di 27 negara.

Komunitas orang-orang yang berpikiran sama

Baca juga:  Ratusan Hektare Aset Pemkab Klungkung Belum Bersertifikat

ROY Club didirikan oleh seorang pengusaha internasional Vladimir Moshkin. Pada saat ini, ia sudah memiliki pengalaman dalam membangun, mengelola bisnis, dan menciptakan komunitas di berbagai industri dan negara. Ia terinspirasi untuk membuat klub penggemar mata uang kripto dengan ide dasar mata uang kripto – impian tentang kebebasan finansial.

Menurut Moshkin, tujuan utama ROY Club adalah selalu saling mendukung dan berbagi pengalaman. “Saya bercita-cita untuk menciptakan komunitas unik dari orang-orang yang berpikiran sama yang disatukan oleh minat pada mata uang kripto bukan oleh keserakahan akan keuntungan dari mata uang kripto atau untuk uang, karena kepentingan uang, tetapi oleh aspirasi untuk mengubah dunia menjadi yang terbaik, untuk membantu orang-orang memperoleh kekayaan. Dalam konteks ini, mata uang kripto adalah instrumen untuk mencapai tujuan ini,” ujar Moshkin.

“Saya selalu tertarik untuk menciptakan komunitas yang bebas dari perseteruan, pertengkaran, dan kebohongan. Ketika saya menciptakan ROY Club, saya mencari orang-orang yang dapat dipercaya. Tujuh anggota pertama itu menjadi kurator klub senior. Sekarang jumlah anggotanya lebih dari setengah juta orang. Artinya permintaan itu tidak hanya dirasakan oleh saya, tetapi benar-benar ada,” kata Moshkin.

ROY Club dari sudut pandang anggota

ROY Club adalah platform untuk pertukaran pengalaman dan saling mendukung dalam mencapai tujuan keuangan. Anggota komunitas saling membantu untuk menentukan tujuan dan menemukan cara yang optimal untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Di klub ini, ada webinar rutin dan kursus pendidikan di mana anggota dapat memperoleh pengetahuan tentang kemampuan pasar aset digital. Sekolah ROY adalah platform dengan kursus pendidikan bagi mereka yang mengambil langkah pertama di dunia kripto, sementara ROY Academy menawarkan pendidikan lebih lanjut untuk anggota yang sudah mengetahui dasar-dasarnya dan ingin mempelajari lebih lanjut.

Setiap anggota berpartisipasi dalam pengembangan klub. Anggota yang lebih berpengalaman menjadi kurator dan berbagi pengetahuan mereka tentang peluang dunia kripto dengan anggota komunitas baru.

Salah satu peluang tersebut adalah staking (mempertaruhkan) yang memungkinkan untuk penggandaan mata uang kripto. Berbeda dengan penambangan yang bekerja pada algoritma konsensus Proof-of-Work, staking tidak mengharuskan membeli peralatan komputasi atau keterampilan khusus yang mahal dan menguras energi. Cukup membekukan sejumlah koin di dompet Anda untuk melakukan salah satu fungsi infrastruktur di jaringan: menggabungkan blok transaksi, memvalidasinya, mendaftarkan blok yang divalidasi di blockchain.

Baca juga:  Kluster COVID-19 Gedung Sate Meluas, Termasuk Sekda Jabar

Bagi mereka yang memiliki taruhan bernilai rendah, masuk akal jika menggabungkan upaya dengan pemangku kepentingan lain ke dalam apa yang disebut kelompok taruhan. Kelompok tersebut mengumpulkan sumber daya mereka bersama-sama dan mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk dipilih untuk validasi dan mendapatkan hadiah karena ukurannya.

Dengan cara itu, beberapa anggota ROY Club meluncurkan staking pools UMI mereka yang merupakan instrumen uang universal terdesentralisasi yang digunakan untuk transaksi instan dan bebas biaya. Berkat staking, anggota mendapat kesempatan untuk melipatgandakan aset mereka dari 5% (kurang dari 50.000 UMI) menjadi 40% (lebih dari 1 miliar UMI) setiap bulan.

Tingkat pertumbuhan bergantung pada jumlah koin yang dimasukkan ke dalam dompet infrastruktur UMI. Semakin tinggi jumlah yang dikirim untuk dipertaruhkan, semakin tinggi tingkat pertumbuhan aset. Salah satu keuntungan utama dari staking dengan UMI adalah bahwa sistem tidak memblokir koin yang dikirim untuk dompet infrastruktur. Pengguna dapat mentransfer koin miliknya ke dompet lain kapan saja.

Namun, pendiri ROY Club menekankan bahwa komunitas ini tidak diciptakan untuk mencari keuntungan, tetapi diciptakan sebagai platform untuk orang-orang yang berpikiran sama yang disatukan oleh nilai-nilai bersama. Moshkin mengatakan bahwa dia bangga berhasil menciptakan sebuah komunitas beranggotakan ribuan orang di mana nilai terbesarnya adalah informasi dan pengetahuan, bukan uang: “Nilai selalu lebih luas daripada ideologi apa pun. Saya tidak pernah melakukan sesuatu yang murni untuk keuntungan atau perolehan nilai lainnya. Saya jauh lebih tertarik untuk menunjukkan kemampuan kepada orang-orang daripada memaksakan ideologi.”

Dalam waktu dekat, ROY Club berencana untuk membuka kantor di puluhan negara, meluncurkan komunitas di India, Republik Afrika Selatan, dan Tiongkok. (Adv/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *