Hujan abu melanda sejumlah wilayah di Sleman akibat luncuran awan panas Gunung Merapi, Jumat (25/6/2021). (BP/Dokumen)

SLEMAN, BALIPOST.com – Gunung Merapi kembali meluncurkan awan panas sejauh 3 kilometer ke arah tenggara pada Jumat (25/6), sekitar pukul 04.43 WIB. Akibatnya, sejumlah wilayah di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dilanda hujan abu.

“Pagi ini abu vulkanis tipis terpantau turun di permukiman warga lereng Merapi, yakni di Dusun Kalitengah Lor, Kalitengah Kidul, dan Dusun Srunen di Kelurahan Glagaharjo, Kapanewon (Kecamatan) Cangkringan,” kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sleman Makwan, dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Sleman Mencari Desa Wisata Juara Berbasis Masyarakat Lewat Lomba

Menurut dia, hujan abu juga terjadi di lereng Merapi sisi tengah. Yakni di Dusun Ngrangkah dan Dusun Plosokerep, Kelurahan Umbulharjo, Kecamatan Cangkringan.

“Sedangkan di wilayah lereng barat Merapi, hujan abu terpantau di Dusun Turgo, Kelurahan Purwobinangun, Kecamatan Pakem,” katanya.

Ia mengatakan, meskipun terjadi hujan abu di beberapa wilayah lereng Gunung Merapi tersebut, tidak sampai menimbulkan kepanikan di masyarakat setempat.

“Warga di wilayah-wilayah tersebut tetap tenang dan terus bersiaga. Kondisi tetap aman terkendali dan warga tetap beraktivitas seperti biasa,” katanya.

Baca juga:  Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Sebanyak 22 Kali

Makwan mengatakan, terjadi tiga kali awan panas guguran di Gunung Merapi yang berada di perbatasan Kabupaten Sleman, DIY dan Jawa Tengah.

“Guguran terjadi pada 25 Juni 2021 pukul 04.43 WIB tercatat di seismogram dengan amplitudo 75 MM dan durasi 61, 132, dan 245 detik. Jarak luncur maksimal tiga kilometer ke arah tenggara, teramati kolom asap setinggi lebih kurang 1.000 meter di atas puncak Merapi,” katanya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *