Tedros Adhanom Ghebreyesus. (BP/AFP)

JENEWA, BALIPOST.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan peringatan suram pada Jumat (14/5) bahwa tahun kedua COVID-19 ditetapkan menjadi “jauh lebih mematikan.” Karena Jepang memperpanjang keadaan darurat di tengah meningkatnya seruan agar Olimpiade dibatalkan.

“Kita berada di tahun kedua pandemi ini yang menjadi jauh lebih mematikan daripada yang pertama,” kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, dikutip dari AFP.

Suasana juga menjadi gelap di Jepang di mana keadaan darurat virus corona terjadi di tiga wilayah lain hanya 10 minggu sebelum Olimpiade. Sementara para pegiat mengajukan petisi dengan lebih dari 350.000 tanda tangan yang menyerukan agar Olimpiade dibatalkan.

Dengan Tokyo dan daerah lain yang sudah di bawah perintah darurat hingga akhir Mei, sejumlah tuan rumah maraton Olimpiade, yaitu Hiroshima, Okayama dan Hokkaido utara, akan bergabung dengan mereka. Opini publik Jepang dengan tegas menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini.

Petenis Swiss, Roger Federer mengatakan pada Jumat bahwa “yang dibutuhkan para atlet adalah keputusan: apakah itu terjadi atau tidak?”

“Saya ingin bermain di Olimpiade … Tetapi jika itu tidak terjadi karena situasi, saya akan menjadi orang pertama yang mengerti,” tambahnya.

Pandemi telah menewaskan sedikitnya 3.346.813 orang di seluruh dunia sejak virus pertama kali muncul pada akhir 2019, menurut penghitungan data resmi AFP.

Baca juga:  Soal Wacana Pemindahan Lokasi Bandara Bali Utara, Ini Sikap DPRD Buleleng

Vaksin Sputnik V

Sementara itu, India mulai mengerahkan vaksin virus korona Sputnik V Rusia, suntikan buatan luar negeri pertama yang digunakan di negara yang mengalami ledakan kasus dan kematian.

Kedatangan stok vaksis periode pertama dari vaksin Sputnik – dilaporkan 150.000 dosis – tiba pada 1 Mei dan pengiriman kedua diharapkan dalam beberapa hari ke depan.

Sejumlah pembuat obat terkemuka yang berbasis di India memiliki perjanjian untuk produksi lokal Sputnik V. Tujuannya menghasilkan lebih dari 850 juta dosis suntikan per tahun.

India telah menambahkan kira-kira jumlah kasus COVID baru setiap hari sebanyak yang dikumpulkan di seluruh dunia. Lebih dari 260.000 orang India telah tewas, menurut angka resmi.

Di Eropa, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memperingatkan bahwa kedatangan varian B1.617.2, salah satu yang diyakini mendorong lonjakan India, dapat menunda pembukaan kembali masyarakat dan ekonomi. “Varian baru ini bisa menimbulkan gangguan serius bagi kemajuan kami,” kata Johnson.

Kementerian kesehatan Inggris telah melacak varian tersebut di barat laut Inggris dan di London.

Jerman telah menambahkan Inggris kembali ke daftar “daerah berisiko” yang membutuhkan pemeriksaan ekstra – tetapi tidak harus karantina – untuk pelancong yang masuk.

Di tempat lain di seluruh benua, sejumlah destinasi wisata sudah mulai dibuka. Yunani memulai musim pariwisatanya pada Jumat (14/5), berharap untuk membalikkan musim panas yang menyedihkan tahun lalu.

Baca juga:  Bangli Catatkan Tambahan Korban Jiwa COVID-19, Juga Kasus Baru

“Saya berharap bisa melupakan COVID sialan ini,” kata Jil Wirries, seorang siswa berusia 28 tahun dari Hanover, Jerman, mengumpulkan barang bawaan di pulau Kreta.

“Semuanya buruk di Jerman … orang-orang tertekan … Saya sangat senang berada di sini.”

Prancis dan Spanyol juga meluncurkan kampanye pariwisata minggu ini.

Tetapi di Amerika Serikat banyak yang bingung sehari setelah badan kesehatan tertinggi mencabut semua persyaratan pemakaian masker untuk orang yang divaksinasi penuh.

Langkah tersebut menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana menerapkannya – yang paling utama, bagaimana Anda mengetahui jika seseorang telah divaksinasi penuh?

Ini telah menyebabkan tambal sulam peraturan di seluruh negeri. Beberapa negara bagian tidak pernah memiliki mandat menggunakan masker sejak awal.

Yang lain meniadakannya jauh sebelum ada nasihat baru. Beberapa meninjau gagasan itu, tetapi yang lain seperti Maryland dan Virginia bergegas untuk mengimplementasikannya.

Perusahaan besar juga mempertimbangkan pilihan mereka. Raksasa ritel Walmart termasuk di antara mereka yang mengatakan pada hari Jumat akan mencabut mandat penggunaan masker untuk staf dan pelanggan yang divaksinasi penuh.

Tapi United Food and Commercial Workers, sebuah serikat yang mewakili 1,3 juta orang, menentang dengan tegas.

“Pekerja esensial masih dipaksa untuk berperan sebagai polisi masker untuk pembeli yang belum divaksinasi dan menolak untuk mengikuti langkah-langkah keamanan COVID setempat. Apakah mereka sekarang seharusnya menjadi polisi vaksinasi?” demikian pertanyaan yang dilontarkan asosiasi itu.

Baca juga:  Ini, Kendala Nakes dan Petugas Pasar Cegah COVID-19

“Reaksi awal saya mendukung, tetapi semakin saya memikirkannya, saya berharap mereka berkata, ‘Ayo lakukan ini pada 1 Juli. Jika Anda belum divaksinasi, ini adalah kesempatan Anda untuk melakukannya,'” kata ahli penyakit menular lewat udara, Linsey Marr.

WHO juga mengatakan pada hari Jumat bahwa bahkan yang divaksinasi harus tetap memakai masker di daerah tempat virus menyebar. “Vaksinasi saja bukanlah jaminan melawan infeksi atau kemampuan menularkan infeksi itu kepada orang lain,” kata Kepala ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan.

Lebih dari 580.000 orang telah meninggal di AS karena COVID-19. Tetapi hampir 60 persen orang dewasa AS sekarang telah menerima satu atau lebih dosis, sementara kasus menurun dengan cepat, dan anak-anak juga sekarang sedang divaksinasi.

Namun, WHO mendesak negara kaya
ini untuk menghentikan vaksinasi remaja dan sebagai gantinya menyumbangkan dosis ke negara-negara miskin. “Saya mengerti mengapa beberapa negara ingin memvaksinasi anak-anak dan remaja mereka, tetapi sekarang saya mendorong mereka mempertimbangkan kembali dan sebagai gantinya menyumbangkan vaksin ke Covax,” kata kepala WHO Tedros, merujuk pada skema pembagian vaksin global. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *