Vaksin AstraZeneca. (BP/Istimewa)

MONTREAL, BALIPOST.com – Provinsi Quebec di Kanada pada Selasa (27/4), melaporkan penerima vaksinasi meninggal karena kondisi pembekuan darah langka setelah menerima vaksin COVID-19 AstraZeneca. Dilansir dari Kantor Berita Antara, Kanada mencatat sedikitnya lima kasus pembekuan darah pasca imunisasi vaksin AstraZeneca.

Namun pejabat kesehatan tetap berpegang teguh bahwa manfaat vaksin COVID-19 AstraZeneca lebih besar ketimbang potensi risikonya. Direktur Kesehatan Masyarakat Quebec Horacio Arruda mengatakan kepada awak media, kematian pasien perempuan berusia 54 tahun yang disebabkan oleh trombosis itu tidak akan mengubah strategi vaksinasi Quebec.

Baca juga:  Tuntaskan Vaksinasi di Zona Hijau, Badung Target 6.000 Orang Per Hari

Menteri Kesehatan Quebec Christian Dube menyebutkan provinsi itu telah memvaksin sekitar 400.000 orang dengan suntikan AstraZeneca. “Ini risiko yang sudah diperhitungkan, namun rupanya ketika kami memikirkan perempuan ini, keluarganya, dan orang terdekatnya …berat,” kata Perdana Menteri Quebec Fransois Legault.

Dihadapkan dengan gelombang ketiga pandemi yang melumpuhkan, sejumlah provinsi Kanada, termasuk provinsi terpadat Ontario baru saja memulai vaksinasi AstraZeneca untuk orang-orang berusia 40 tahun ke atas. Quebec, di mana kasus COVID-19 baru-baru ini melandai, memperbolehkan vaksin AstraZeneca diberikan kepada mereka yang berusia di atas 45 tahun. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *