Prof. Sri Darma. (BP/dok)

DENPASAR, BALIPOST.com – Klungkung terkenal dengan sentra pengrajin karena kain songket dan endek lebih banyak terdengar dari wilayah tersebut. Menjadi tepat jika Bupati Klungkung mengembangkan ekonominya melalui penguatan UMKM.

Akademisi dari Undiknas, Prof. Gede Sri Darma, Kamis (22/4), menyarankan Klungkung mengembangkan berbagai produk kerajinan. Pengembangan UMKM menurutnya bisa dengan memperbesar insentif ke sektor atau industrI yang memiliki potensi untuk dikembangkan.

Baca juga:  Kontribusi UMKM Terhadap PDB sebesar 61,07 Persen

Pemerintah harus memetakan potensi tersebut. Selain itu, potensi desa mesti disadari menjadi tulang punggung ekonomi kerakyatan sebagai penyeimbang struktur perekonomian Klungkung akibat Pandemi COVID-19.

Potensi desa di Klungkung berbeda-beda setiap desa. Potensi desa inilah yang mesti dipetakan, kemudian diarahkan dan diatur oleh  Pemda Klungkung sehingga lebih terarah dan siap menghadapi badai berbagai krisis di masa mendatang.

“Memang saat ini yang perlu dilakukan adalah menyeimbangkan struktur perekonomian, karena titik ekuilibrium baru sudah mulai bergerak. Titik ini digerakkan oleh masyarakat Bali sendiri dengan melakukan aktivitas bisnis yang baru sesuai dengan kondisi realitas yang menuntut serba digital,” ujarnya.

Baca juga:  Ruang Perajin dan UMKM Lokal di Bandara Ngurah Rai

Kebangkitan ekonomi Bali, khususnya di Klungkung mulai terlihat dengan keseriusan Pemda membangun sektor-sektor ekonomi baru selain pariwisata. Hal inilah yang perlu terus diperkuat untuk pemulihan ekonomi Bali. (Citta Maya/balipost)

BAGIKAN

Warning: A non-numeric value encountered in /srv/users/serverpilot/apps/balipost/public/wp-content/themes/balipost/includes/wp_booster/td_block.php on line 1009

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *