Suasana pertemuan antara dunia usaha dengan stakeholders penanggulangan bencana di Bali. (BP/win)

DENPASAR, BALIPOST.com –  Langkah strategis dilakukan oleh Forum Pengurangan Risiko Bencana (Forum PRB) Provinsi Bali dalam kesiapsiagaan penanggulangan bencana. Salah satunya dengan melibatkan dunia usaha di Bali.

Hal ini diwujudkan dengan mengadakan pertemuan perdana, Jumat (16/4). Pertemuan perdana ini untuk membangun kemitraan dunia usaha secara berkesinambungan dalam penanggulangan bencana di Provinsi Bali.

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Bali yang juga Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Bali, Dewa Made Indra, mengatakan dunia usaha merupakan salah satu komponen penting dari pentahelix dalam kesiapsiagaan penanggulangan bencana di Provinsi Bali. Sebab, ketika bencana menimpa, seperti tsunami, gempa bumi, gunung meletus ataupun pandemi seperti saat ini dengan COVID-19, dunia usaha merasakan betapa terpuruknya bisnis.

Baca juga:  Mudik Lebaran, Ini Jadwal Pembatasan Operasional Angkutan Barang

Oleh karena itu, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali bersama-sama dengan Forum PRB Provinsi Bali berinisiatif merangkul para dunia usaha untuk bergerak bersama sesuai dengan kapasitas masing-masing untuk menjadi bagian dari solusi dalam penanggulangan bencana. “Dalam kemitraan strategis ini dengan semangat gotong royong tentunya masalah-masalah sulit niscaya dapat diatasi dengan tepat,” tegas Indra.

Ketua Pelaksana Harian BPBD Provinsi Bali, Made Rentin, menambahkan bahwa kemitraan ini membawa manfaat bagi 3 pihak, yaitu dunia usaha, pemerintah dan masyarakat luas. Dicontohkan, seandainya terjadi tsunami dan dibutuhkan bantuan yang mendesak yang dapat dicukupi oleh dunia usaha, perusahaan-perusahaan yang dapat memenuhi kebutuhan tersebut dapat secara cepat dan tepat bergerak.

Baca juga:  Menjadikan UMKM Poros Ekonomi

Sehingga masyarakat yang tertimpa bencana dapat segera ditolong. Demikian pula sebaliknya, perusahaan-perusahaan memperoleh manfaat dengan peran aktif mereka melalui Forum PRB Provinsi Bali, seperti peningkatan kapasitas dalam penanggulangan bencana dan rencana sertifikasi perusahaan dalam kesiapsiagaan penanggulangan bencana.

Sebanyak 46 peserta dari komunitas dunia usaha unsur pariwisata, seperti perhotelan dan restaurant, infrastruktur, telekomunikasi, transportasi, keuangan, media dan asosiasi profesi, ikut dalam kegiatan ini. Pertemuan kemitraan strategis dunia usaha berhasil mengidentifikasi jenis dan ragam kontribusi dunia usaha dalam kesiapsiagaan dan penanggulangan bencana. (Winatha/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.