Seorang pekerja membenahi alat cetak logam di tempat produksi komponen kendaraan, Jakarta. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Penerapan insentif Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM) memicu terjadinya kenaikan penjualan mobil. Pada 1 Maret, pemerintah memberlakukan insentif PPnBM untuk mobil berkapasitas mesin 1.500cc ke bawah, yang dilanjutkan untuk kendaraan bermesin 1.501cc hingga 2.500cc pada awal April.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, penjualan mobil baru di Indonesia melesat 72,6 persen dari 49.202 unit pada Februari menjadi 84.910 unit pada Maret. Ini mengacu data penjualan bulanan wholesales (pabrik ke diler) Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) pada Kamis (15/4).

Penjualan sebanyak 84.910 hampir mendekati rata-rata penjualan mobil pada 2019 atau sebelum pandemi COVID-19 masuk Indonesia. Yakni rata-rata 85.576 unit dari total tahunan 1,03 juta mobil.

Baca juga:  Wuling Cortez CT, MPV Nyaman dan Berkelas Didukung Fitur Lengkap

Hasil niaga pada Maret 2021 bahkan melewati tiga bulan pertama 2020 yakni Januari 80.435 unit, Februari 79.644 unit, dan Maret 76.811 unit secara wholesales. Sedangkan setelah ada pandemi, penjualan bulanan untuk mobil baru dalam sebulan maksimal hanya mencapai 50-an ribu unit.

Di sisi lain, wholesales kuartal I (Januari – Maret 2021) sebanyak 187.021 unit masih tertekan dari jumlah kuartal I tahun 2020 dengan total 236.910 unit. Hasil penjualan itu pun belum menyamai pencapaian pada Maret 2019 sebanyak 90 ribu unit.

Baca juga:  Promo Special Agustus, Kredit Motor Honda Untung Terus

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada pekan lalu menyatakan relaksasi Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) tidak cuma mendorong angka penjualan mobil. Melainkan turut meningkatkan konsumsi komponen dalam negeri (TKDN) produk otomotif nasional.

“Relaksasi ini bukan untuk mendorong penjualan saja, ada faktor yang tidak kalah penting yang kita kejar yaitu local purchase atau kandungan lokal,” kata Menperin di Jakarta.

Pemerintah memperluas insentif relaksasi PPnBM pada mobil berkapasitas mesin 1.501-2.500 cc, dengan besaran diskon PPnBM 25-50 persen, dari kebijakan semula hanya untuk mobil bermesin 1.500 cc ke bawah.

Baca juga:  Motor Honda Paling Direkomendasi Masyarakat

Pada relaksasi 1 Maret untuk mobil bermesin 1.500cc ke bawah, diberikan syarat komponen lokal minimal 70 persen. Pemerintah memberikan insentif PPnBM hingga 100 persen untuk periode Maret – Mei 2021, 50 persen untuk Juni – September 2021 dan 25 persen hingga Desember.

Pemerintah kemudian memperluas relaksasi PPnBM untuk mobil bermesin 1.501 – 2.500 cc berpenggerak 4×2 maupun 4×4 dengan syarat lokal konten minimal 60 persen. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *