Ilustrasi Kantor BRI. (BP/Dokumen BRI)

JAKARTA, BALIPOST.com – PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk mencatat bisnis Wealth Management tumbuh positif selama pandemi COVID–19. Sebagai salah satu mitra distribusi pemerintah, BRI sukses melakukan pemasaran Surat Berharga Negara (SBN) yakni Saving Bond Ritel (SBR10) dengan permintaan lebih tinggi dibandingkan penjualan SBR pada periode sebelumnya.

Pada penutupan penawaran Kamis, 15 Juli 2021 hasil penjualan SBR10 melalui BRI sebesar Rp1,02 triliun dengan jumlah investor sebanyak 1.584 investor. Penjualan SBR10 kali ini juga meningkat hampir 5 kali lipat atau 497 persen jika dibandingkan dengan pemasaran SBR09 sebelumnya yang sebesar Rp 205,6 miliar dengan jumlah nasabah sebanyak 532 nasabah.

Baca juga:  HAN, BRI Beri Beasiswa Junio Smart ke Pelajar

Penjualan SBR10 merupakan bagian dari kontribusi seluruh masyarakat dalam membantu dan mendorong pemerintah mempercepat pemulihan ekonomi nasional akibat Covid-19. Penutupan masa penawaran SBR10 dilakukan pada Selasa (13/7), dua hari lebih cepat dari batas akhir penawaran yang dijadwalkan hingga Kamis (15/7). Hal ini dikarenakan target yang ditetapkan sudah terpenuhi.

Direktur Konsumer BRI Handayani menilai antusiasme yang luar biasa ini adalah hal yang sangat positif bagi seluruh stakeholder yang ada. Bank BRI semakin mengoptimalkan literasi dan edukasi terhadap produk SBN yang diterbitkan oleh pemerintah. Hal ini juga meningkatkan penyerapan investasi di sisi domestik.
“Saat ini masyarakat sudah melek investasi dan memahami berbagai instrument investasi, juga semakin dimudahkan dengan pembelian secara online melalui sbn.bri.co.id.,” ujar Handayani.

Baca juga:  AirAsia Gelar Bazaar di 4 Kota

Untuk menangkap animo tersebut, BRI telah melakukan pemasaran secara digital melalui media komunikasi online seperti social media, webinar dan sosialisasi virtual yang melibatkan nasabah BRI. Selain itu, BRI memaksimalkan penjualan kepada nasabah BRI yang dilakukan oleh unit kerja dan tenaga pemasar yang tersebar di Seluruh Indonesia.

Seiring dengan semakin bertumbuhnya bisnis Wealth Management, BRI terus memperkuat edukasi pengelolaan keuangan kepada masyarakat dan menawarkan instrumen produk dengan risiko yang aman seperti Tabungan, Deposito, Surat Berharga Negara, Reksadana Pasar Uang, serta Asuransi Jiwa dan Kesehatan. Upaya tersebut akan terus dilaksanakan di 2021, wujud komitmen BRI sebagai mitra distribusi dan mendorong inklusi investasi kepada masyarakat dan nasabah eksisting BRI. (Adv/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *