Kabid Humas Polda Bali Kombes Pol. Syamsi. (BP/Dokumen)

DENPASAR, BALIPOST.com – Bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3), membuat Polda Bali memperketat pengamanan pintu masuk ke Pulau Dewata ini. Selain itu, pendataan penduduk pendatang yang baru masuk Bali akan gencar dilakukan.

Kabid Humas Poda Bali Kombes Syamsi menyampaikan, Polda Bali meningkatkan pengamanan berkoordinasi dengan polres hingga polsek-polsek. Selain itu memperketat pintu masuk Bali, seperti Pelabuhan Gilimanuk dan Padangbai, Karangasem.

Baca juga:  Gubernur Koster Buka Rakerda MUI Provinsi Bali

“Kami juga memperketat pengawasan pelabuhan tradisional yang dipakai sebagai sarana orang masuk Bali,” ungkap Kombes Syamsi.

Yang tidak kalah penting, kata Syamsi, pihaknya bekerja sama degan tokoh adat dan masyarakat untuk mendata penduduk pendatang (duktang) baru yang masuk Bali. “Kami tingkatkan patroli terutama ke tempat-tempat ibadah. Di tiap gereja kami tempatkan personel terbuka atau tertutup untuk jamin keamanan pelaksanaan ibadah umat Nasrani,” ungkapnya. (Kerta Negara/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.