Dokumentasi - Ganda campuran Indonesia Praveen Jordan (kanan) dan Melati Daeva Oktavianti terpaksa mengubur mimpi untuk mempertahankan gelar juara All England setelah tim bulu tangkis Indonesia harus menarik diri dari All England 2021 terkait dengan protokoler covid-19. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pascadipaksa mundur dan diharuskan isolasi, timnas bulu tangkis Indonesia dipastikan tak harus menjalani seluruh masa isolasi. Mereka dipastikan pulang lebih cepat dari Birmingham, Inggris.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, melalui koordinasi baik dari PP PBSI, Kementerian Luar Negeri RI, Kemenpora RI, dan KBRI di London, timnas Indonesia tidak harus menjalani isolasi seperti yang diinstruksikan Badan Layanan Kesehatan Inggris (NHS) hingga 23 Maret.

“Alhamdulillah, setelah Pak Dubes Desra (Percaya) bertemu dengan pihak NHS, beliau mendapatkan izin agar kami bisa lebih cepat pulang ke Indonesia. Hari ini kami semua akan melakukan swab PCR untuk syarat kepulangan kami nanti. Ini semua sudah mendapatkan izin baik dari NHS, maupun panitia All England,” tutur manajer tim Ricky Soebagdja melalui keterangan resmi PBSI, Sabtu (20/3).

Baca juga:  Percepat Penanganan Bencana Kegempaan, Akses Perbantuan dari Negara Lain Dipermudah

Meski merasakan kekecewaan yang sangat dalam setelah dipaksa mundur dari All England 2021, Ricky menyebutkan bahwa fokusnya saat ini sudah tidak lagi pada keikutsertaan. Melainkan bagaimana tim secepatnya dapat kembali ke Indonesia.

Selain membantu untuk kepulangan tim Indonesia, pihak KBRI juga memfasilitasi tes kit untuk swab secara mandiri.

Nantinya dibawa oleh KBRI ke laboratorium di Birmingham untuk dites PCR. Proses swab dilakukan oleh dokter PP PBSI.

“Kepulangan Tim Indonesia dijadwalkan hari Minggu, 21 Maret melalui London, karena tidak ada penerbangan dari Birmingham di tanggal tersebut. Untuk transportasi dari Birmingham ke London akan dibantu KBRI, kami akan dijemput dan diantar hingga ke bandara nanti oleh Pak Desra,” kata Ricky.

Baca juga:  Gubernur Ganjar Desak Pemda Gelar Test Massif

Bagi atlet, hal ini merupakan kabar baik karena tidak perlu berlama-lama di Inggris hanya untuk berdiam diri di kamar hotel. “Iya bersyukur sekali kami bisa pulang sebelum waktu yang ditentukan. Saya juga mau berterima kasih untuk pihak KBRI di Inggris, Kemenpora, bahkan Bapak Presiden juga yang sudah memperhatikan dan meminta kasus ini untuk ditangani secepat mungkin, termasuk kepada PBSI juga yang menanggapi dengan sangat cepat,” ujar Jonatan Christie.

Rasa syukur juga diungkapkan Melati Daeva Oktavianti. Meski belum sempat bertanding, setidaknya tidak harus membuang waktu sia-sia untuk isolasi.

“Yang pasti bersyukur tidak harus isolasi sampai tanggal 23 Maret, dan akhirnya bisa kembali ke Indonesia tanggal 21 Maret nanti. Sangat berterima kasih untuk KBRI dan semuanya yang sudah memperjuangkan kami semua di sini untuk pulang lebih cepat,” ucap Melati.

Baca juga:  Setelah 30 Tahun, Indonesia Berebut Emas Tunggal Putra di All England

Skuad Indonesia dijadwalkan berangkat Minggu pukul 17.40 waktu London dengan Turkish Airlines TK1972 dari London ke Istanbul. Setelah transit selama dua jam, penerbangan dilanjutkan dengan TK56 tujuan Istanbul ke Jakarta, dan tiba pada pukul 18.00 WIB hari Senin 22 Maret.

Sesuai regulasi pemerintah Indonesia setelah bepergian dari luar negeri, sesampainya di Jakarta timnas akan menjalani isolasi selama lima hari setelah kedatangan. Isolasi akan dilakukan di Grand Mercure Kemayoran, Jakarta Pusat. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *