Banjir melanda permukiman di wilayah Jakarta Timur. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Sejumlah permukiman di Jakarta Timur dilanda banjir pada Jumat (19/2). Hal ini dikarenakan hujan deras yang mengguyur wilayah itu.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, banjir dengan ketinggian bervariasi mulai 40 sentimeter hingga satu meter lebih merendam rumah penduduk di sejumlah kawasan Jakarta Timur karena luapan sungai. “Rumah penduduk yang terendam banjir di antaranya berada di Kavling DKI Pondok Kelapa, Kecamatan Duren Sawit,” kata salah seorang warga setempat, Wishnu (49).

Dijelaskan, kondisi saat ini di ujung perumahan tepatnya di RT1 RW9 Kavling DKI hampir seleher. “Terakhir banjir di sini 1 Januari 2020, sebab sampai sekarang belum ada pelebaran kali. Saluran yang mengarah ke Banjir Kanal Timur (BKT) agak menanjak, perlu pompa,” katanya.

Baca juga:  Bendungan Meluap, Ratusan Rumah di Kaliakah Terendam Banjir

Menurut Wishnu, banjir di lingkungan warga terjadi akibat kiriman air dari saluran Kalimalang yang melintas di saluran warga. “Kalau di Bekasi hujan, air muaranya ke sini. Tapi biasanya dalam dua sampai tiga jam biasanya surut,” katanya.

Selain di Kavling DKI, musibah banjir juga dialami ratusan kepala keluarga di RW 03 Kelurahan Makasar, Kecamatan Cipinang Melayu dan di sini titik terparah setinggi satu meter. “Hujan deras dari jam 01.00 WIB air perlahan tinggi. Ketinggian di atas pinggang, di belakang bisa sedada, sekitar satu meter lebih,” kata warga setempat, Agung (39).

Baca juga:  Inkai Bali Tambah Perak dan Perunggu di Kejurnas

Menurut Agung, wilayah tersebut sebenarnya telah dinyatakan bebas banjir sejak proyek sodetan Sungai Sunter sepanjang 100 meter dengan lebar dua meter menuju Waduk Tiu berhasil diselesaikan pada akhir September 2020. Namun akibat curah hujan yang relatif tinggi, rumah penduduk di RW 03 dan sebagian RW 04 Cipinang Melayu kembali disergap banjir.

Sejumlah petugas Suku Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan dikerahkan menuju lokasi terparah banjir untuk mengevakuasi sejumlah manula dan balita yang terjebak air di dalam rumah. Selain menyergap permukiman penduduk, banjir di Jakarta Timur juga meluas hingga menggenangi sejumlah akses jalan umum, di antaranya Jalan Pusdiklat Depnaker, Kecamatan Makasar.

Baca juga:  Anomali Satelit Telkom1, Telkom Bangun Telkom4

“Air di sini, naik mulai pukul 03.00 WIB dan mencapai puncaknya sejam kemudian. Paling tinggi 40 sentimeter,” kata Koordinator Pekerja Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Kelurahan Makasar, Suwarjo.

Meski situasi air mulai mengalami surut sejak pukul 09.00 WIB, namun genangan air sempat memutus pergerakan kendaraan yang ada di sekitar lokasi banjir dari arah Pinang Ranti menuju arah PGC Cililitan atau Halim. “Mereka memaksa masuk. Yang mogok beberapa kendaraan saja. Kita arahkan pengendara untuk putar arah,” katanya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.