kintamani
Ilustrasi. (BP/dok)

TOKYO, BALIPOST.com – Kedutaan Besar RI (KBRI) Tokyo menyebut tidak ada warga negara Indonesia (WNI) di Jepang yang menjadi korban gempa. Gempa berkekuatan 7,3 ini berpusat di bawah permukaan laut dekat wilayah Fukushima.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (14/2), KBRI Tokyo telah menjangkau simpul-simpul masyarakat dan sejauh ini tidak terdapat laporan WNI yang menjadi korban. Gempa ini mengguncang kawasan timur laut Jepang pada Sabtu (13/2) pukul 23.08 waktu setempat. Lokasi yang sama dengan gempa besar 2011 yang mengakibatkan tsunami dan kecelakaan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) di Fukushima.

Baca juga:  Korsel Hadapi Gelombang ke-3 COVID-19, Rumah Sakit Kontainer Didirikan

“Pemerintah Jepang telah melakukan pemeriksaan atas Reaktor Nuklir Fukushima, dan sejauh ini tidak ada laporan kerusakan,” kata KBRI Tokyo.

Menurut laporan Reuters, mengutip televisi nasional Jepang NHK pada Minggu pagi, setidaknya 104 orang luka-luka dalam kejadian ini, namun tidak ada laporan mengenai korban meninggal dunia.

KBRI Tokyo menyebut bahwa jumlah WNI di Jepang tercatat 66.084 orang, berdasarkan data keimigrasian Jepang per Juni 2020.

Baca juga:  Soal Penghentian Aktivitas oleh Desa Adat Kesiman, Ini Penjelasan Ashram Krishna Balaram

Sementara di wilayah yang paling terdampak gempa, tercatat sekitar 1.500 WNI, dengan rincian di Fukushima 540 orang dan di Miyagi 984 orang.

KBRI menyatakan “akan terus berkomunikasi dengan simpul-simpul masyarakat” untuk memantau perkembangan dari peristiwa ini, serta menyediakan layanan telepon di +81 80 3506 8612 dan +81 80 4940 7419. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *