MALANG, BALIPOST.com – Suara dentuman keras terdengar oleh sebagian warga Malang Raya, Jawa Timur. BMKG menduga suara itu berasal dari aktivitas petir diperkirakan dari petir.

Kepala Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika Stasiun Geofisika Malang Ma’muri mengatakan bahwa pada musim hujan seperti saat ini, banyak pembentukan awan hujan yang bisa menimbulkan petir. “Sejauh ini, dugaan sementara itu mengarah ke aktivitas petir atau thunderstorm,” kata Ma’muri, dikutip dari Kantor Berita Antara, Kamis (4/2).

Baca juga:  Vital, Peran Humas Jembatani Komunikasi Pemerintah dengan Masyarakat

Suara dentuman keras yang terdengar oleh sebagian warga Malang Raya pada Selasa (2/2) malam, dipastikan bukan berasal dari aktivitas di dalam bumi, namun berasal dari luar. Seismograf milik BMKG Malang, tidak mencatat ada lonjakan aktivitas apapun dari dalam tanah.

Ma’muri menjelaskan, ada tiga jenis petir yang terjadi di alam. Pertama, petir yang muncul dalam awan, kemudian pertemuan awan yang menyebabkan lompatan elektron dan menimbulkan petir, serta petir dari awan ke bumi.

Baca juga:  Tabrak Truk Parkir, Pengendara Motor Tewas

“Untuk yang paling berbahaya adalah petir dari awan ke bumi. Tiga hal itu terkait dengan aktivitas petir. Seandainya itu dilihat dari suara dentuman hanya terjadi di atas, maka sebaran suara bisa kemana-mana,” kata Ma’muri.

Masyarakat diminta tetap tenang menanggapi adanya bunyi dentuman tersebut. Namun, diharapkan bisa tetap waspada karena saat ini wilayah Indonesia memasuki musim hujan dengan curah yang tinggi.

Baca juga:  Muncul Klaster BMT, 11 Positif COVID-19 dan 1 Meninggal

Berdasarkan catatan BMKG Malang, lanjut Ma’muri, suara dentuman keras pernah terdengar di beberapa wilayah di Indonesia, seperti di Lampung, Sumatera Selatan, Buleleng Bali, dan DKI Jakarta. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.