Plt Ketua KPU RI Ilham Saputra. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Penyelenggaraan Pilkada tahun 2024 dianggap berat karena tahapan-nya berbarengan bersamaan dengan pemilu nasional. Pelaksana tugas Ketua KPU RI Ilham Saputra mengatakan hal itu, Selasa (2/1).

“Kita juga harus siap dengan pelaksanaan penyelenggaraan pilkada di 2024. Tentu akan sangat berat bagi kita jika kemudian pelaksanaan Pilkada itu dilaksanakan pada 2024,” kata Ilham Saputra, seperti dikutip dari Kantor Berita Antara.

Ilham menyampaikan hal itu saat Rakor Evaluasi Penyelenggaraan Tahapan Kampanye serta Kegiatan Sosialisasi dan Pendidikan Pemilih dalam rangka Peningkatan Partisipasi Masyarakat pada Pemilihan Tahun 2020 bersama KPU daerah.

Baca juga:  KM Madani Nusantara Kandas, Semua Penumpang Selamat

“Pengalaman kita pada Pemilu 2019 tentu menjadi catatan banyak sekali formulir C1 yang tidak selesai di tingkat KPPS, ada petugas kita yang kemudian kecapaian kelelahan yang berimplikasi kepada hilangnya jiwa mereka,” ucap dia.

Menurut dia, mesti menjadi pembelajaran bersama, termasuk menyangkut tahapan sosialisasi. Apakah, lanjut Ilham masyarakat akan jenuh nantinya jika disuguhi oleh pilkada dan pemilihan nasional di tahun yang sama.

Baca juga:  Ada 11 Calon Tunggal di Pilkada 2018

“Tentu ini menjadi tantangan bagi kita semua sebagai penyelenggara pemilu bagaimana kemudian apalagi nanti saya tidak tahu kita kapan selesai pandemik ini, kita harus siap,” ujarnya.

Penyelenggara juga harus siap memberikan pendidikan pemilih dan pemahaman kepada masyarakat bahwa pilkada dan pemilu nasional nanti itu bisa dijalankan bersamaan.

“Apakah masyarakat tidak jenuh, bagaimana saat ini kita menghadapi masyarakat, kalau memang jenuh bagaimana, nah tentu ini menjadi catatan kita bersama,” ujarnya.

Baca juga:  Pelantikan PPS dan PPK, Bupati Suwirta Minta Bertugas Independen

Sampai saat ini kata Ilham Rancangan Undang-undang Pemilu dan Undang-undang Pilkada masih menjadi pembahasan di DPR.

KPU sebagai penyelenggara pemilu tentu saja kita menunggu keputusan politik atau hukum terkait undang-undang tersebut apakah pilkada diselenggarakan pada 2022 atau 2024. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.