Kondisi pusat perbelanjaan pasca gempa bermagnitudo 6,2 SR yang melanda Majene- Mamuju, Sulawesi Barat, Sabtu (16/1/2021). (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Memasuki hari keempat dilakukannya evakuasi terhadap korban gempabumi di Majene dan Mamuju, pihak Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) kembali mengupdate data terbaru yang dihimpunnya. Terutama jumlah korban jiwa, luka-luka, serta kerusakan yang dialami di kedua kabupaten yang terletak di Sulawesi Barat itu akibat gempabumi bermagnitudo 6,2.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati, dikutip dari Kantor Berita Antara, mengatakan korban jiwa bertambah menjadi 81 orang. “70 orang meninggal dunia di Kabupaten Mamuju dan 11 orang di Kabupaten Majene,” kata Raditya melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin (18/1).

Menurut data Pusat Pengendali Operasi BNPB yang dimutakhirkan pada Minggu pukul 20.00 WIB, kerugian material akibat gempa, antara lain 1.150 unit rumah rusak serta 15 unit sekolah terdampak dan masih dalam proses pendataan. Raditya mengatakan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Majene, BPBD Kabupaten Mamuju, dan BPBD Kabupaten Polewali Mandar masih melakukan pendataan dan mendirikan tempat pengungsian serta berkoordinasi dengan TNI/Polri, Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (BNPP) atau Basarnas, relawan, dan instansi terkait dalam upaya mencari korban terdampak gempa.

Baca juga:  Buat Bingung, Gunung Agung Berstatus Awas Tapi Radius Bahaya Dikurangi

BNPB telah mendistribusikan bantuan, antara lain delapan set tenda isolasi, 10 set tenda pengungsi, 2.004 paket makanan tambahan gizi, 2.004 paket makanan siap saji, 1.002 paket lauk pauk, 700 lembar selimut, lima unit lampu menara, 200 unit velbed, 500 paket perlengkapan bayi, 500.000 masker kain, 700 pak mie sagu dan 30 unit generator set 5 KVA.

Dalam memenuhi kebutuhan para pengungsi, BNPB telah menyalurkan bantuan logistik ke Kelurahan Malunda, Kecamatan Malunda, Kabupaten Majene berupa 140 dus mie instan dan 10 dus air mineral pada Minggu (17/1).

Baca juga:  Jam 2 Siang, Karnaval Pesona Parahyangan Jadikan Bandung Lautan Manusia

BNPB juga telah menyerahkan bantuan awal untuk operasional kebutuhan pokok penanganan gempa Sulawesi Barat Rp 4 miliar pada Sabtu (16/1). Bantuan tersebut diserahkan Rp 2 miliar untuk Provinsi Sulawesi Barat dan masing-masing Rp 1 miliar untuk Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Majene.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprakirakan gempa susulan masih mungkin terjadi. Pada Sabtu (16/1) pukul 06.32 WIB telah terjadi gempa susulan dengan Magnitudo 5,0 di Kabupaten Majene.

Baca juga:  Tidak Semua Punya Kajian dan Peta Risiko Bencana

BNPB mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan selalu waspada terkait potensi gempa susulan dengan kekuatan yang signifikan.

“BNPB mengimbau masyarakat yang tinggal di kawasan perbukitan dengan tebing curam untuk waspada terhadap longsoran dan reruntuhan batu. Masyarakat yang tinggal di kawasan pantai atau pesisir diminta selalu waspada dan segera menjauhi pantai bila merasakan gempa susulan,” kata Raditya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.