Menteri Kesehatan Prancis, Olivier Veran mengunjungi salah satu laboratorium penanganan COVID-19 pada 12 Juli 2020. (BP/AFP)

WASHINGTON, BALIPOST.com – Salah satu produsen yang berlomba untuk mengembangkan vaksin virus corona pada Senin mengumumkan produksinya telah menunjukkan efektivitas 90 persen. Pengumuman ini membuat pasar saham melonjak dan meningkatkan harapan berakhirnya pandemi terburuk dalam satu abad.

Dikutip dari AFP, raksasa farmasi AS, Pfizer mengatakan tes yang melibatkan lebih dari 40.000 orang telah memberikan hasil yang merupakan “tonggak penting” dalam pencarian vaksin seiring jumlah penderita COVID-19 secara global melonjak melebihi 50 juta, termasuk 10 juta orang ada di Amerika Serikat.

Pasar saham telah melonjak setelah, Joe Biden disebut sebagai pemenang pemilihan presiden AS pada akhir pekan. Dow Jones Industrial Average naik tiga persen pada penutupan perdagangan Senin.

Vaksin yang efektif dipandang sebagai harapan terbaik untuk memutus siklus lonjakan virus mematikan yang diikuti oleh pembatasan ketat di sebagian besar dunia sejak penyakit ini pertama kali muncul di China akhir tahun lalu. Puluhan juta orang di Eropa hidup di bawah penguncian yang mencegah mereka meninggalkan rumah, dan jutaan pemilik bisnis mengalami penutupan paksa.

Pembatasan dalam kehidupan sehari-hari telah mengoyak ekonomi global tetapi politisi hanya memiliki sedikit alat untuk melindungi populasi yang rentan. “Kami selangkah lebih dekat untuk menyediakan terobosan yang sangat dibutuhkan orang di seluruh dunia untuk membantu mengakhiri krisis kesehatan global ini,” kata Pimpinan Pfizer, Albert Bourla, dalam sebuah pernyataan.

Baca juga:  Tabanan Disinfeksi Obyek Wisata Cegah Penyebaran COVID-19

Vaksin tersebut, yang dikembangkan bersama dengan perusahaan Jerman BioNTech, adalah salah satu dari lebih dari 40 kandidat vaksin, tetapi belum ada yang membuat klaim serupa tentang keefektifannya. Perusahaan mengatakan mereka dapat melewati rintangan terakhir untuk peluncuran di AS pada akhir bulan ini. Bahkan dapat memasok hingga 50 juta dosis secara global tahun ini dan hingga 1,3 miliar tahun depan.

Komunitas ilmiah bereaksi secara positif, dengan pakar AS, Anthony Fauci, menggambarkan hasil tersebut sebagai “luar biasa.”

Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus memuji berita itu sebagai “membesarkan hati” tak lama setelah memperingatkan bahwa dunia “mungkin bosan dengan Covid-19. Tapi mereka tidak bosan dengan kita.”

Tetapi yang lain menunjukkan bahwa belum ada informasi yang diungkapkan tentang usia peserta dalam uji coba. “Jika vaksin ingin mengurangi penyakit parah dan kematian, dan dengan demikian memungkinkan populasi secara luas untuk kembali ke kehidupan normal sehari-hari, itu perlu efektif pada anggota masyarakat kita yang lebih tua dan lanjut usia,” kata Eleanor Riley, Profesor Imunologi dan Penyakit Menular di Universitas Edinburgh.

Presiden AS Donald Trump adalah salah satu di antara yang pertama bereaksi, menulis di Twitter: “PASAR SAHAM NAIK BESAR, VAKSIN DATANG SEGERA. LAPORAN 90% EFEKTIF. BERITA YANG SANGAT BAIK!”

Dia kemudian mengklaim di Twitter bahwa berita kemajuan vaksin telah ditunda sampai setelah pemilihan untuk merusak citra dirinya.

Baca juga:  Ini, Komoditi yang Diwaspadai Picu Inflasi di Bali

Administrasi Makanan dan Obat AS juga mencapai terobosan Senin, memberikan persetujuan darurat untuk pengobatan antibodi sintetis terhadap Covid-19 yang dikembangkan oleh Eli Lilly. Bamlanivimab, yang terbukti mengurangi risiko rawat inap dan kunjungan ruang gawat darurat, adalah obat pertama yang disetujui yang dirancang khusus untuk melawan virus corona baru.

Para pemilih Amerika menyerahkan kemenangan kepada Biden sebagian karena Trump gagal mengendalikan epidemi – sering menolak untuk mendukung langkah-langkah pembatasan atau bahkan mengenakan masker di tempat umum dan berulang kali bertentangan dengan para penasehatnya.

Biden, yang tidak akan menjabat sampai Januari, telah mengumumkan satuan tugas untuk menangani Covid-19, ketika infeksi yang dikonfirmasi melonjak melewati 10 juta dan kematian di Amerika mendekati 238.000 orang. “Kami masih menghadapi musim dingin yang sangat gelap,” katanya.

“Intinya: Saya tidak akan menyisihkan upaya untuk membalikkan pandemi ini begitu disumpah.”

Lepas Kendali

Berita vaksin akan sangat melegakan bagi orang-orang di Eropa, yang kembali menjadi episentrum penyebaran virus.

Uni Eropa mengatakan pada Senin bahwa pihaknya dapat segera menandatangani kontrak dengan Pfizer dan BioNTech untuk 300 juta dosis vaksin virus corona baru. “Ilmu pengetahuan Eropa berhasil!” demikian dikatakan Ursula von der Leyen, Presiden Komisi Eropa, memberi selamat kepada perusahaan-perusahaan tersebut setelah mereka mengklaim sebuah terobosan.

Pada hari Senin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menjadi pemimpin terbaru yang dites positif terkena virus, dengan kantornya mengatakan dia merasa sehat dan akan mengisolasi diri serta terus bekerja.

Baca juga:  Tahan Penyebaran COVID-19, Pusat Apresiasi Keberhasilan Pemprov Bali

Italia semakin mendekati penguncian penuh, dengan para ahli memperingatkan tekanan pada rumah sakit.

“Tidak ada keraguan bahwa situasinya sebagian besar di luar kendali,” kata Massimo Galli, kepala departemen penyakit menular di rumah sakit Sacco Milan.

Berita suram terus berdatangan dari tempat lain, bersama Russia melampaui rekor infeksi harian lagi pada hari Senin.

Hongaria sekarang menjadi salah satu negara yang paling terpukul dalam hal kematian yang proporsional dengan populasinya. Pemerintahnya mengumumkan pembatasan nasional baru yang mulai berlaku Rabu.

Portugal sementara itu memasuki keadaan darurat yang akan membuat jam malam diberlakukan pada sebagian besar penduduk.

Di Prancis, yang telah memberlakukan diam di rumah secara nasional dan mencatat lebih dari 40.000 kasus sehari. Bank sentral merevisi ekspektasi kerusakan yang ditimbulkan oleh pembatasan.

“Sebelum gelombang kedua, kami pikir resesi akan sedikit kurang dari sembilan persen, kami pikir hari ini bahwa untuk tahun 2020 secara keseluruhan akan berada di antara sembilan dan 10 persen,” kata Kepala Banque de France, Francois Villeroy de Galhau.

Sementara itu, pengembangan vaksin terpukul Senin ketika regulator kesehatan Brasil mengumumkan telah menangguhkan uji klinis vaksin Covid-19 yang dikembangkan China. Saah satu kandidat vaksin paling canggih – setelah “insiden merugikan” yang melibatkan relawan. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.