Joe Biden. (BP/AFP)

WILMINGTON, BALIPOST.com – Joe Biden, kandidat Partai Demokrat, yang menjadi presiden terpilih Amerika Serikat ke-46, menyerukan persatuan pada pidato pertamanya, Sabtu (7/11) waktu setempat. Ia menjanjikan hari baru bagi Amerika.

Dikutip dari AFP, pidato pertamanya sejak memenangkan pemilihan AS yang tegang dan mengakhiri era Donald Trump yang bergejolak dan memecah belah secara historis, disambut sorak sorai pendukungnya. Ia berpidato di kampung halamannya di Wilmington, Delaware dan menyampaikan pesan harapan serta penyembuhan kepada kerumunan pendukung yang bersorak-sorai dan puluhan juta lainnya di televisi.

Pidato kemenangan menyusul pemilihan yang sangat sengit yang dilakukan di tengah pandemi virus corona yang melanda AS. Tapi alih-alih terdengar seperti pidato kemenangan, aksen Biden lebih pada mengubah hati di negara yang terbelah antara Demokrat dan Republik.

Menjanjikan “untuk tidak memecah belah tapi menyatukan,” Biden menjangkau langsung para pendukung Trump, menyatakan “mereka bukan musuh kita, mereka orang Amerika.”

“Mari saling memberi kesempatan,” katanya, mendesak negara untuk “menurunkan suhu.”

Baca juga:  Penyebaran COVID-19 Melonjak di Pasar Tradisional, Upaya Ini akan Dilakukan

“Biarlah era demonisasi yang suram di Amerika ini mulai berakhir, di sini dan sekarang.”

Mengarahkan matanya lebih jauh, Biden mengatakan dia akan “membuat Amerika dihormati di seluruh dunia lagi” – merujuk pada robeknya hubungan diplomatik tradisional oleh Trump.

“Malam ini, seluruh dunia sedang menonton Amerika dan saya percaya bahwa yang terbaik Amerika adalah mercusuar bagi dunia,” katanya.

Mengatasi virus korona, yang telah menewaskan lebih dari 237.000 orang Amerika di bawah kepemimpinan Trump yang tidak menentu, Biden mengatakan dia akan membentuk gugus tugas “ilmuwan terkemuka” Senin ini.

Dalam pidatonya, yang disoraki setiap beberapa detik oleh kerumunan yang gembira, Harris memuji rekor jumlah pemilih sekitar 160 juta orang dalam pemilihan dan mengatakan bahwa setelah begitu banyak perpecahan, “Joe adalah penyembuh.”

Biden, yang berusia 77 tahun dan berulang tahun ke 78 akhir bulan ini, akan menjadi orang tertua yang menjadi presiden saat ia menjabat pada 20 Januari.

Baca juga:  Bebas dari Gejala COVID-19, Trump Sudah Kembali Ngantor

Rayakan Kekalahan Trump

Massa turun ke jalan di kota-kota besar di seluruh Amerika Serikat untuk merayakan kekalahan Trump. Sementara sekutu utama Barat seperti Jerman, yang memiliki hubungan menggelora dengan Partai Republik, dengan cepat memberi selamat kepada Biden.

Tetapi Trump, menjadi presiden satu masa jabatan pertama sejak George H. W. Bush pada awal 1990-an, menolak untuk menyerah dan terus mengklaim bahwa dia adalah korban penipuan.

Biden “bergegas untuk berpura-pura salah” sebagai pemenang, kata Trump dalam sebuah pernyataan ketika dia tiba untuk bermain golf di lapangan golf miliknya di Virginia, perjalanan pertamanya di luar Gedung Putih sejak Hari Pemilihan.

Tidak ada bukti untuk mendukung klaim penipuan massal Trump yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pemungutan suara pada Selasa berlangsung tanpa insiden serius yang dilaporkan atau bahkan gangguan teknis. Meskipun ada bayang-bayang pandemi Covid-19 yang masih di luar kendali dan ketegangan politik.

Dengan penghitungan suara hampir selesai di seluruh negara besar, Biden mencapai keunggulan yang tidak dapat diubah. Penghitungan baru dari negara bagian Pennsylvania Sabtu pagi menempatkannya di atas, mengakhiri empat hari penantian yang menegangkan dan memungkinkan analis data khusus jaringan TV untuk menyebut hasil keseluruhan, seperti yang mereka lakukan setiap pemilihan.

Baca juga:  Obama Tetap Mr.President, Bali Siap Berikan Liburan Spesial

Perayaan Spontan

Di Philadelphia, Los Angeles, Washington, dan kota-kota mayoritas Demokrat lainnya, orang-orang turun ke jalan untuk merayakan dan membunyikan klakson mobil.

Kerumunan yang bersemangat dari beberapa ribu orang berkumpul di Black Lives Matter Plaza di sebelah Gedung Putih, memberikan sambutan yang bermusuhan kepada Trump saat iring-iringan mobilnya lewat di dekat mereka sekembalinya dari lapangan golf.

“Sudah bertahun-tahun menunggu hari ini terjadi,” kata Jack Nugent, insinyur perangkat lunak berusia 24 tahun.

Ada pemandangan serupa di New York, tempat kelahiran Trump.

“Saya senang Trump telah pergi dari hidup kami, semoga selamanya,” kata Catherine Griffin, 47, dengan air mata kebahagiaan. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.