BOYOLALI, BALIPOST.com – Sebanyak 21 klaster penularan COVID-19 muncul di Kabupaten Boyolali semenjak wabah tersebut pertama kali terkonfirmasi di wilayah tersebut. Sebagian di antaranya rantai penularannya kini sudah terputus.

Kepala Dinas Kesehatan Boyolali, Ratri S. Survivalina, mencatat selama periode wabah ini terdapat 21 klaster penularan COVID-19 di Kabupaten Boyolali. Klaster ini terdiri dari klaster pasar, lamaran hingga sosialita seperti arisan.

Baca juga:  Residivis Bawa Kabur Puluhan Laptop Diringkus

Data ini didapat dari hasil tracing dan penyelidikan epidemiologi terhadap kasus COVID-19 di Boyolali yang dilaksanakan oleh tim surveillance. Klaster dengan jumlah kasus terbanyak saat ini berasal dari pasar Peterongan, Semarang dengan angka total 22 kasus. Klaster ini saat ini statusnya sudah berhenti dan tidak ada penularan baru.

Klaster terbesar kedua adalah klaster Jakarta dengan 20 kasus yang teridentifikasi dan saat ini masih terus berlangsung. Sementara klaster terbesar ketiga adalah klaster lamaran di Desa Gondangslamet, Kecamatan Ampel dengan 20 kasus yang statusnya sudah berhenti.

Baca juga:  Setelah Pasar Tradisional, Mall Jadi Sasaran Rapid Test Massal

Selain itu, masih ada klaster BMT dengan temuan 18 kasus, klaster tenaga medis, dan klaster sosialita. Ketiga klaster terakhir ini statusnya masih aktif. Kabupaten Boyolali saat ini masih berstatus zona merah COVID-19. (Haryadi/Jogja TV)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.