Sujana Kenyem. (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Alam dan lingkungan, tema yang konsisten diusung perupa Nyoman Sujana Kenyem. Dalam pameran tunggal bertajuk “Taxidi 18” di Bidadari Art Space, Mas, Ubud, 26 Januari-26 Februari 2020, karya-karya Kenyem berpijak dari perenungan panjang tentang alam yang lebih mendalam dan hakiki.

Dalam pameran yang dibuka Kadis Kebudayaan Provinsi Bali Dr. Wayan Kun Adnyana, Minggu (26/1), Kenyem memamerkan 35 karya. “Saya tetap intens dan konsisten berimajinasi tentang lingkungan yang masih tetap relevan sejak pertama kali berkarya pada 30 tahun silam,” ujar lulusan ISI Denpasar, belum lama ini.

Karya terbaru dalam pameran ini seluruhnya berukuran kecil yang dimaksudkan sebagai mozaik alam yang diimajinasikan Kenyem. “Pameran ini salah satu bagian dari proses kreatif perjalanan berkesenian saya, seperti merekam jejak hidup,” katanya.

Baca juga:  Bantu Anak Berkebutuhan Khusus, "Children Healing Workshop" Digelar

Yang kental dari karya terbaru ini adalah abstraksi cahaya dan warna alam dengan goresan khas serta ikon figur-figur yang seolah menjadi misteri dalam lukisan Kenyem.

Dosen ISI Denpasar Wayan Sujana Suklu yang juga sahabat Kenyem menuliskan “taxidi” diambil dari kosakata Yunani yang berarti perjalanan dengan pemaknaan luas sesuai masing-masing citraan yang ditampilkan. “Bukan hanya perihal perjalanan ke terminal yang ingin dituju, tetapi juga penting soal pemaknaan proses selangkah demi selangkah menuju titik pencapaian tersebut,” katanya.

Suklu berkisah tentang kedekatannya dengan Kenyem yang diawali dengan kesamaan pilihan menekuni seni rupa dan kuliah di STSI Denpasar (kini ISI Denpasar) yang digambarkan sebagai perjalanan 1, 2, 3, dan 4. Dalam perjalanan berikutnya, tumbuh kesadaran baru dalam penghadiran kaya seni ke ruang publik.

Baca juga:  Rapat Paripurna V DPRD Jembrana Tetapkan Dua Ranperda

Artistika sebagai struktur formal dari bahasa rupa merupakan implementasi dari reduksi gagasan serta pernyataan individual seorang perupa. Suklu menyebut bahasa rupa sesungguhnya sebagai medium untuk menyampaikan pesan-pesan ideologis perupa. Ia juga menuliskan perjalanan bersama Made Suta Kesuma, Nyoman Sujana Kenyem, dan Ketut Susena dalam kelompok “Mandala of Life” yang dinilai banyak memberikan pencerahan terhadap keempat anggotanya.

Kiprah Kenyem mengarungi kelana rupa ke berbagai kota dan meneguk dahaga referensi dengan melakukan kunjungan ke berbagai negara untuk studi banding visual alam lingkungan secara pribadi. Upaya itu disusul mengikuti berbagai pameran dan terlibat dalam sejumlah aktivitas kesenirupaan yang semakin mematangkan perjalanan Kenyem hingga 7, 8, dan 9.

Baca juga:  Data Kematian Babi Diragukan, Ini Tanggapan Distan Bali

Waktu pun begitu cepat berlalu, dalam hitungan Sukklu, perjalanan sahabatnya tersebut barangkali kini telah melompat dua kali. “Kalau dihitung dua kali sembilan perjalanan yang telah ia lampaui, apakah kini Kenyem telah mencapai jenjang ke-18?” tanya Suklu.

Barangkali di luar kesadaran, seperti figur-figur repetitif yang kerap muncul dalam karya Kenyem, lompatan perjalanan itu telah menjadikan eksistensi dan pendewasaan berkesenian seorang Kenyem.

Pada akhirnya Suklu menyimpulkan pameran Taxidi 18 adalah salah satu bagian serangkaian perjalanan yang cukup panjang. Ekspresinya merupakan persepsi dan impresi estetis yang diungkapkan melalui karya terkini dalam pameran ini. (Subrata/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.