DENPASAR, BALIPOST.com – Fenomena Gerhana Matahari Cincin (GMC) terjadi Kamis (26/12) ini. Sejumlah negara di dunia akan dilewati jalur cincin GMC ini. Seperti, Arab Saudi, Qatar, Uni Emirat Arab, Oman, India, Srilangka, Samudra India, Singapura, Malaysia, Samudera Pasifik, dan termasuk Indonesia.

Khusus di wilayah Bali, GMC dapat diamati mulai pukul 12.11 Wita hingga pukul 15.36 Wita. Dalam siaran persnya, Kepala Balai Besar Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BBMKG) Wilayah III Denpasar, Drs. M. Taufik Gunawan, Dipl.,SEIS., menjelaskan gerhana matahari cincin terjadi ketika Matahari, Bulan, dan Bumi terletak pada satu garis, sehingga tidak sepenuhnya cahaya matahari dapat diterima bumi.

Disebut gerhana matahari cincin karena cahaya matahari yang menuju ke bumi ditutup sepenuhnya oleh permukaan bulan, sehingga tampak seperti cincin. Gelap di bagian tengahnya dan terang di bagian pinggirnya.

Baca juga:  Belum Pasti, Pengoperasian Kapal "Jumbo" untuk Urai Antrean Mudik Lebaran di Gilimanuk

Wilayah yang terlewati jalur cincin pada GMC 26 Desember 2019 adalah Arab Saudi, Qatar, Uni Emirat Arab, Oman, India, Srilangka, Samudra India, Singapura, Indonesia, Malaysia, dan Samudera Pasifik. GMC 26 Desember 2019 ini dapat diamati di sedikit Afrika bagian Timur, seluruh wilayah Asia, Samudra India, Australia bagian Utara, dan Samudera Pasifik berupa Gerhana Matahari Sebagian.

Di wilayah Bali, dikatakan Gerhana Matahari Cincin dapat diamati mulai pukul 12.11 Wita hingga pukul 15.36 Wita. Untuk melakukan pengamatan GMC agar tidak dilakukan tanpa alat bantu.

Sebab, dapat menyebabkan kerusakan hingga kebutaan. Oleh karena itu, diimbau agar menggunakan kacamata khusus matahari atau menggunakan teleskop yang dilengkapi dengan filter matahari, seperti filter Neutral Density 5 (ND-5) untuk mengamati Gerhana Matahari Cincin. (Winatha/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.