SEMARAPURA, BALIPOST.com – Aliran banjir lumpur yang membawa material erupsi Gunung Agung masih berlangsung di Tukad Unda, Kamis (30/11) siang. Bahkan ini berpotensi semakin besar mengingat kondisi gunung tertinggi di Bali itu masih mengkhawatirkan.

Pondasi jembatan By Pass Ida Bagus Mantra yang berlokasi di eks galian C, Desa Tangkas, Klungkung juga berpotensi tergerus. Mengantisipasi itu, Kementerian PU-PR membuat pengaman dengan batu bronjong.

Sesuai pantauan, pondasi jembatan yang diamankan berada di timur tukad unda, yang memang rentan tergerus air. Pelaksana Proyek, Kadek Sugi mengatakan pengerjaan sudah berlangsung sejak, Minggu (26/11). “Ini menghabiskan 700 meter kubik batu. Itu dipasang di sekitar pondasi untuk melindungi,” ungkapnya.

Baca juga:  Gunung Agung Tenang, Warga Mulai Beternak

Pria berperawakan kurus ini menyatakan  pengerjaannya tidak berjalan mulus. Hujan lebat di wilayah hulu hingga memicu banjir semakin besar menjadi kendala.

Bahkan, saat bekerja, 7 orang buruhnya dirundung rasa was-was. “Was-was sudah pasti. Apalagi saat hujan. Tetapi di hulu sudah ada teman memantau. Kalau debit air meningkat, langsung memberi kabar. Kami langsung berhenti kerja,” terangnya. (Sosiawan/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.