BONDOWOSO, BALIPOST.com – Menpar Arief Yahya menyebut kopi Indonesia itu punya magnit besar menjadi kekuatan pariwisata. Kopi dikonsumsi di seluruh dunia, sedang semua daerah di Indonesia punya kopi-kopi unggulan. “Ketika demand dan supply sudah ada, tinggal mengkoneksi dengan manajemen yang bagus,” kata Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya yang ahli marketing itu menyebut ada 3 hal utama dalam pemasaran. Product Management, Customer Management dan Brand Management. “Ketiga hal itulah yang harus ditangani dengan baik,” tutur Arief yang asli Banyuwangi itu.

Ada Festival Kopi Nusantara (FKN) yang berakhir Minggu (27/8) lalu dan menjadi atrakasi pariwisata Bondowoso. Acara yang digelar di alun-alun RBA Ki Ronggo Kota Bondowoso sejak Jumat (25/8) benar-benar menarik wisatawan dalam dan luar negeri, khususnya mereka penghobi berat kopi.

Festival itu adalah salah satu cara untuk menaikkan branding kopi. Untuk menjadi produk kelas dunia, maka harus ditangani dengan pendekatan yang serius dan konsisten.

Pada ajang yang digelar Dinas Pertanian, sebagai leading sector, memberikan suguhan menarik. Ada kompetisi roasting (penyangraian) kopi dan brewing (teknik menyeduh) kopi sekaligus sebagai wisata khusus kopi para wisatawan. ‘’Saya datang dari Jogja karena ingin belajar dan melihat bagaimana teknik roasting dan brewing mereka yang pakar perkopian,’’ Alamsyah, salah seorang wiraswasta dari Jogja.

Even FKN ini benar-benar jadi ajang saling belajar dan kompetisi bagi mereka yang menghadirinya. Apalagi untuk kompetisi itu diikuti sekitar 60 pegiat kopi dari Aceh hingga Papua. Sehingga para pengunjung bisa belajar langsung dan juga menikmati hasil sajian mereka.

Kepala Dinas Pertanian Munandar mengungkapkan, gelaran itu sengaja dihelat di Alun-alun RBA Ki Ronggo agar masyarakat mudah mendatangi dan mencicipi kopi di rumahnya sendiri, yakni Bondowoso. Sebab dalam even ini  pihaknya banyak menyajikan kopi dengan berbagai jenis penyajian. “Jadi semangat kami adalah menggali potensi dan menggelar prestasi,” katanya.

Dijelaskan, untuk peserta roasting dan brewing, terdiri dari  para pegiat kopi yang selama ini sudah memiliki kemampuan handal menjadi barista (suatu pekerjaan yang pekerjaannya membuat dan menyajikan kopi yang berbasis espresso kepada pelanggan, red). Sehingga di tangan mereka, tercipta suguhan kopi spesial yang rasanya melegenda.

Selama ini Bupati Amin Said Husni telah membuat branding Bondowoso sebagai Republik Kopi (BRK). Karena itu, FKN menjadi kegiatan andalan yang ditunggu-tunggu masyarakat. Kepala Disparpora Harry Patriantono mengungkapkan, FKN yang merupakan kalender even Ijen Festival sangat perdampak pada pengenalan wisata di Bondowoso.

FKN sudah banyak didengar hampir pada seluruh pelaku kopi di Indonesia. Artinya mereka pasti datang kesini. “Hal ini merupakan kunjungan wisata ke Bondowoso. Tentunya mereka yang datang akan menjadi bagian dari promosi yang akan mengabarkan tentang Bondowoso ke saudara dan temantemannya,” jelasnya.

Baca juga:  Dikunjungi Vincolus, Kepulauan Seribu Bergaung Sampai Eropa

Sementara Kopi Arabika Java Ijen raung yang merupakan asli kopi Bondowoso merupakan kopi berkelas. Yang sudah diakui para pelaku kopi secara internasional. Karena itu, masyarakat dan para wisatawan bisa lebih mengenal kopi spesialti Bondowoso melalui FKN 2017.

Kompetisi yang berlangsung pada malam hari, dengan suasana sejuk udara Bondowoso, membuat para pengunjung benar-benar merasakan nikmatnya kopi dengan kesejukan alam Bondowoso.

Bahkan para pengunjung yang hadir bisa langsung mencoba berbagai cita rasa kopi dari berbagai daerah. Mereka mencicipi satu persatu kopi dari seluruh penjuru Indonesia. Selain kopi Arabika Java Ijen Raung, ada Kopi Robusta Bogor, Arabika Flores, Arabika Garut Jabar, Arabika Toraja, Arabika Lin tong Sumut, Arabika Gayo dan berbagai kopi lainnya.

Seluruh kopi itu disediakan panitia di termos dan pengunjung bisa mengambil sendiri. Gula pun juga tersedia. “Baru kali ini saya mencicipi aneka macam kopi dalam satu tempat sekaligus,” ujar Angga, penikmat kopi yang mengaku punya warkop di kawasan Kenjeran Surabaya ini. Bersama empat temannya, Angga datang untuk belajar berbagai teknik roasting dan brewing. ‘’Nanti akan saya sajikan di warkop saya,’’ katanya antusias.

Ada puluhan pegiat kopi mengikuti kompetisi roasting dan brewing. Mereka datang dari Malang, Jawa Tengah, Papua sampai Aceh. Dari seluruh peserta, panitia mengambil 10 orang terbaik.

Dari hasil kompetisi untuk roasting dan brewing selama tiga hari itu, Bondowoso menempatkan Kopi Arabika terbaik kedua. Yakni setelah Kopi Arabika Banjarnegara, Jawa Tengah.

Sedangkan untuk peringkat tiga diraih Arabika Bandung. Sedangkan Specialty Coffee Competition juaranya diraih peserta dari Sumba-NTB, Roasting Competiting direbut Adit Yashita dan Brewing dan Blending Competition juaranya diraih Wahyu Aribowo.

Dengan perolehan itu, tentunya kopi Arabika Java Ijen Raung masih sangat bisa diandalkan untuk membangkitkan geliat perkopian Bondowoso di kancah nasional maupun intenasional.

Bupati Amin Said Husni mengungkapkan, pihaknya ingin pembinaan kopi Bondowoso terbaik di Indonesia. Dengan kopi ini, maka Bondowoso memiliki branding wisata tersendiri, yakni Republik kopi.

Karena itu, pemerintah terus melakukan pembinaan di hulu sampai di hilir. Seperti melakukan pembinaan UKM. “Mulai melatih packaging untuk produk merchandise,” terangnya.

Selain itu, di ranah hilir juga, saat ini sudah tubuh puluhan kafe di Bondowoso. Kafe menyajikan kopi terbaik kebun Bondowoso. Sehingga tentunya akan berdampak pada Produk Domestik Refgional Bruto (PDRB) yang baik. “Pemerintah juga akan memberlakukan kemudahan izin,” tegasnya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.