Wakil Ketua Umum Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia Tandjung. (BP/Antara)

DENPASAR, BALIPOST.com – Wakil Ketua Umum Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia Tandjung membenarkan nama Pj Gubernur Bali Sang Made Mahendra Jaya masuk bursa calon Gubernur Bali Pilkada Serentak 2024 yang akan diusung Golkar.

Hal ini disampaikannya, di sela-sela kunjungan kerja Komisi II DPR RI di Denpasar, Bali, Senin (6/5) dikutip dari Kantor Berita Antara.

Ahmad Doli mengatakan sejak 1,5 tahun lalu Partai Golkar sudah melakukan penjaringan calon kepala daerah di seluruh Indonesia termasuk Bali, dan saat ini mereka sudah mengantongi sekitar 1.200 nama kandidat dari 508 kabupaten/kota dan 37 provinsi yang akan melaksanakan Pilkada Serentak 2024.

Baca juga:  Kejati Bali Bidik Dugaan Korupsi Pembiayaan Karantina COVID-19

Pj Gubernur Bali yang merupakan purnawirawan polisi tersebut masuk dalam daftar tersebut, dimana saat ini partai beringin masih mengerucutkan kandidat-kandidat mereka dalam survei lanjutan.

Ketua Komisi II DPR RI itu mengatakan saat ini mereka sudah memasuki tahap ketiga yaitu survei untuk memantapkan nama terbaik, nantinya nama tersebut akan diumumkan pada bulan Juni 2024.

“Nanti makanya, sekarang belum bisa mengatakan si A atau B atau C karena saat ini masih pemantapan penjaringan untuk Pak Pj Gubernur dan yang lainnya, nanti lihat muncul atau tidak, dalam survei bagus atau tidak,” ujarnya.

Baca juga:  Dharma Santi Nyepi, Pj. Gubernur Bali Ajak Masyarakat Mayasa Kerthi Laksanakan Dharma Agama dan Negara

Setelah nantinya rekomendasi keluar pada bulan Juni, Partai Golkar berencana melakukan satu kali survei lagi, baru akhirnya jelang pendaftaran pada akhir Agustus mereka akan memberi keputusan.

Selama proses Pilkada Serentak 2024 ini, Partai Golkar juga mengaku terbuka dengan seluruh partai politik untuk berkoalisi.

Ahmad Doli mengakui dampak dari pemilihan presiden dan legislatif yang dekat jaraknya dengan pilkada membuat kedekatan koalisi saat itu akan terjaga sampai pilkada, namun tak menutup kemungkinan daerah-daerah tertentu mencari peluang di luar.

Baca juga:  PJ Gubernur Bali ke KPH Bali Barat, Bupati Tamba Ajak Masyarakat Jaga Hutan

“Karena koalisinya dekat pasti antara itu dulu, tapi pilkada tidak bisa disamakan dengan nasional, kami juga akan membuka komunikasi dengan semua partai politik walau mungkin tahap pertama Koalisi Indonesia Maju dulu,” kata dia.

“Karena isu-isu dan kearifan lokal lebih kuat jadi belum tentu sama petanya, misalnya konstelasi politik di Bali, Partai Golakar terbuka membangun koalisi di pilkada,” sambungnya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *