Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita dalam acara business matching IKM pangan dan Furnitur di Jakarta, Kamis (2/5/2024). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST. com – Industri ritel atau eceran di Tanah Air sudah kembali pulih dan melebihi nilai pertumbuhan sebelum masa pandemi COVID-19. Hal itu dikatakan Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita.

“Setelah COVID-19 atau pandemi selesai kita lihat bahwa industri ritel kita Alhamdulillah semakin baik, sudah pada titik sebelum COVID-19, bahkan sudah lebih baik dari 2019,” kata dia di Jakarta, di kutip dari kantor berita Antara, Kamis (2/5).

Ia menyampaikan, pulihnya sektor eceran tersebut menjadi bukti bahwa daya beli masyarakat terhadap produk yang dijual terus mengalami peningkatan setiap tahunnya.

Baca juga:  Penambak Udang Kesulitan Pasarkan Hasil Panen

Dirinya menjelaskan, berdasarkan indeks penjualan riil (IPR) yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia pada Februari 2024, IPR tercatat meningkat mencapai 214,1 atau tumbuh 6,4 persen secara tahunan atau year on year (YoY).

Kinerja penjualan eceran tersebut didorong oleh pertumbuhan sektor makanan, minuman, dan tembakau yang meningkat secara tahunan yakni sebesar 9,1 persen. Ia menilai adanya peningkatan kontribusi ketiga sektor itu didominasi oleh pembelian yang dilakukan oleh kelas menengah dan generasi milenial.

Baca juga:  BRI Borong 4 Penghargaan Dalam Bank Indonesia Award 2021

“Indonesia pangsa ritel yang signifikan yaitu kelas menengah, ini kelas menengah memiliki daya beli yang tinggi dan generasi milenial juga yang memiliki kebiasaan belanja yang lebih besar,” ujarnya.

Selain itu ia mengatakan hadirnya beberapa toko ritel modern dapat menjadi peluang bagi para pelaku industri kecil menengah (IKM) agar bisa berperan sebagai penyuplai di toko ritel, dengan tujuan produk yang dijual dapat dipasarkan lebih luas lagi.

Baca juga:  Hadapi Pandemi, Bangsa Indonesia Butuh Sikap Resiliensi

“Kita sudah ada regulasi dari pemerintah yaitu pedoman penataan dan pembinaan pasar tradisional pusat pembelanjaan dan toko modern, di mana beberapa ketentuan telah mewajibkan mengikutsertakan IKM,” ujarnya.

Sebelumnya Menperin menyampaikan Purchasing Manager’s Index (PMI) manufaktur Indonesia berada di level ekspansif selama 32 bulan berturut-turut.

Angka itu didapat Menperin dari rilis PMI manufaktur yang dikeluarkan oleh S&P Global Indonesia yang menyatakan nilai tingkat pembelian manufaktur di tanah air pada bulan April 2024 di level 52,9 poin. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *