Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri RI Judha Nugraha menyampaikan keterangan pers di Jakarta pada Selasa (5/3/2024). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Warga negara Indonesia (WNI) dipastikan tidak ada yang menjadi korban dalam insiden penembakan di Philadelphia, Amerika Serikat, Rabu (10/4).

Informasi tersebut diperoleh KJRI New York, yang wilayah akreditasinya mencakup Philadelphia, setelah berkoordinasi dengan otoritas setempat dan komunitas Indonesia di kota tersebut. “Hingga saat ini tidak ada korban WNI dari insiden tersebut,” kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kemlu Judha Nugraha melalui pesan singkat, seperti dikutip dari Kantor Berita Antara, Kamis (11/4).

Baca juga:  Belasan WNI di Kapal Shinsung Dinyatakan Hilang

Jumlah WNI yg tercatat di data lapor diri KJRI New York di Philadelphia sekitar 5.000 orang. Mayoritas WNI menetap di Philadelphia selatan, sedangkan penembakan terjadi di Philadelphia barat.

KJRI menyediakan hotline pada nomor +1 347 806 9279 bagi WNI yang menghadapi situasi darurat atau terdampak kejadian tersebut.

Penembakan di Philadelphia barat terjadi pada akhir acara memperingati Idul Fitri, hari raya umat Islam setelah bulan suci Ramadhan.

Baca juga:  Delapan Partai Sudah Mendukung Jokowi

Tiga orang dilaporkan terluka akibat terkena tembakan, dan segera dilarikan ke rumah sakit. Polisi telah menangkap lima pelaku penembakan termasuk di antaranya pemuda berusia 15 tahun yang menggunakan senapan serbu. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN