Dokumentasi Anggota DPD RI Komite I Arya Wedakarna saat konferensi pers di Denpasar. (BP/Antara)

DENPASAR, BALIPOST.com – Surat Keputusan Presiden (Keppres) mengenai pemberhentian Arya Wedakarna (AWK) belum diterima Kantor Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Bali. Dikutip dari Kantor Berita Atara, Kepala Kantor DPD RI Bali, Putu Rio, mengatakan pihak sekretariat belum menerima surat itu.

Ia meminta menunggu hingga pusat membacakan langsung melalui sidang. “Jadi saya tadi juga ditelepon pusat (DPD RI), sebenarnya dari pusat belum ada penyampaian secara resmi terkait keputusan tersebut, karena nanti akan ada sidang paripurna pembacaan keputusan,” katanya, Kamis (29/2).

Ia memperkirakan sidang akan berlangsung awal Maret, tapi belum ada informasi jadwal pasti. “Pasti itu secara resmi (dalam sidang paripurna) disampaikan,” sambung Putu Rio.

Baca juga:  Bali Tunggu Juknis Vaksinasi "Booster" COVID-19

Diketahui sebelumnya pada Jumat (2/2) lalu BK DPD RI mengumumkan pemecatan Arya Wedakarna yang dinilai melanggar sumpah atau janji jabatan dan kode etik dan atau tata tertib DPD RI sebagaimana diatur dalam Undang-undang MD3.

Ia kemudian disanksi berat berupa pemberhentian tetap, ini diputuskan setelah sesuai dengan Pasal 48 ayat 1 dan ayat 2 Peraturan DPD RI Nomor 1 Tahun 2021.

Kemudian pihak Sekretariat DPD RI di Bali menjelaskan bahwa pemberhentian berlanjut jika keputusan BK DPD RI berproses hingga lahir Keputusan Presiden (Keppres).

Baca juga:  Dipukul Pendemo, AWK Lapor ke Polda

Kini Keppres tersebut muncul dan beredar dengan petikan Keputusan Presiden RI Nomor 35/P Tahun 2024 tentang peresmian pemberhentian antarwaktu anggota DPD dan MPR masa jabatan 2019-2024.

Isinya meresmikan pemberhentian Dr. Shri IGN Arya Wedakarna MWS, S.E (M.TRU)., M.Si sebagai anggota DPD dari dapil Bali sebagai anggota MPR masa jabatan 2019-2024, dengan bubuhan tanda tangan Presiden Jokowi di Jakarta, 22 Februari 2024.

“Iya kalau Keppresnya saya juga tahu itu ada, tapi secara resmi belum menerima, jadi saya tidak memberi keterangan, overlap kalau saya memberi,” ujar Rio.

Baca juga:  Gempabumi 5,2 SR Guncang Selatan Bali

Selain Surat Keputusan Presiden yang belum dirilis secara resmi, Rio menyebut surat pemberitahuan DPD RI ke KPU RI yang meminta menunda PAW AWK hingga keputusan inkrah juga belum sampai.

Maka dari itu dari pantauannya hingga saat ini Arya Wedakarna masih tetap bekerja di Kantor DPD RI Bali, barang-barangnya bersama tim masih tersusun rapi namun belum bekerja secara penuh karena masih rangkaian libur Galungan dan Kuningan. (kmb/balipost)

BAGIKAN