Arsip foto - Sekjen PBB Antonio Guterres mendengarkan paparan saat KTT ASEAN-PBB di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (7/9/2023). (BP/Ant)

WASHINGTON, BALIPOST.com – Pernyataan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres disalahtafsirkan selama mengikuti pertemuan Dewan Keamanan PBB.

Di Markas PBB di New York pada Rabu (25/10), Guterres mengatakan bahwa pernyataannya ditafsirkan seolah-olah dia membenarkan tindakan teror yang dilakukan oleh kelompok Hamas. “Itu salah. Justru sebaliknya,” kata Guterres dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (26/10).

Dia mengutuk keras teror yang dilakukan Hamas di Israel pada 7 Oktober 2023, yang disebutnya sebagai tindakan mengerikan dan belum pernah terjadi sebelumnya. “Tidak ada yang dapat membenarkan pembunuhan yang disengaja, melukai, dan penculikan warga sipil, atau peluncuran roket terhadap sasaran sipil,” ujar dia.

Baca juga:  Imbas Serangan Iran, Sejumlah Negara Timur Tengah Tutup Wilayah Udara

“Saya juga dengan jelas menyatakan, dan saya kutip: Namun, penderitaan rakyat Palestina tidak bisa membenarkan serangan mengerikan yang dilakukan Hamas,” kata Guterres.

Ia merasa perlu meluruskan kesalahpahaman terkait pernyataannya dan menegaskan posisinya terhadap semua aspek krisis di Timur Tengah. “Saya percaya bahwa perlu untuk meluruskan hal ini, terutama untuk menghormati para korban dan keluarga mereka,” tutur dia.

Guterres menerima kritik dari Israel setelah mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa warga Palestina telah menjadi sasaran pendudukan yang menyesakkan selama 56 tahun. “Penting juga untuk menyadari bahwa serangan Hamas tidak terjadi tanpa sebab,” ujar dia. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Pernyataan Presiden Soal Kampanye Banyak Disalahartikan
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *