Tangkap layar Presiden Joko Widodo bersama dua mahasiswa dalam acara Pembukaan Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) 2023 di Kota Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (30/8/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Presiden Joko Widodo menghadiri pembukaan Kongres Nasional Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) 2023 di kota Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (30/8). Pada kesempatan tersebut, teka – teki atau tebak-tebakan soal “jauh di mata dekat di hati” yang sering ditanyakan oleh Presiden Joko Widodo akhirnya terjawab.

Dalam Pembukaan Kongres Nasional Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) 2023 di Kota Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (30/8), Presiden Jokowi menanyakan tebak-tebakan apa itu jauh di mata dekat di hati kepada dua mahasiswa, yakni Tirsya Riyani dan Kadek Febri.

Baca juga:  Aktif Bertemu Ketum Parpol, Ini Alasan Jokowi

Tirsya yang diberi kesempatan pertama untuk menjawab oleh Presiden Jokowi tidak berhasil memberikan jawaban yang dimaksud. Teka-teki tersebut akhirnya berhasil dijawab oleh mahasiswa asal Lampung Selatan bernama Kadek Febri

“Kalau saya berpikir tadi singkatnya ibu saya karena ibu saya jauh. Tapi, kalau saya berpikir saintis, yang paling dekat dengan hati itu ada empedu, tapi saya lihatnya jauh,” jawab Kadek Febri seperti disaksikan dalam tayangan virtual dari akun YouTube Sekretariat Presiden, dikutip dari Kantor Berita Antara, Rabu (30/8).

Mendengar jawaban dari Kadek, Presiden pun langsung tertawa. Dalam diskusi santai itu, Presiden membenarkan bahwa jawaban Kadek soal ibu adalah jawaban yang betul.

Baca juga:  Soal Cawapresnya, Jokowi Berikan Kepastian Diputuskan dalam 2 Minggu Ini

Namun, Jokowi melanjutkan bahwa jawaban yang dimaksud adalah jawaban kedua, yakni empedu.

“Jawabannya yang tadi betul, ibu. Tapi, yang saya maksud jawabannya bukan itu. Tapi, yang benar nomor dua, empedu. Ini saya bawa ke beberapa pertemuan sekarang terjawab oleh Kadek. Jadi, sudah terjawab,” kata Presiden Jokowi.

Ia pun memberikan sepeda yang dijanjikan kepada Kadek Febri sebagai hadiah karena sudah menebak teka-teki tersebut.

Dalam sambutannya saat membuka Kongres Nasional Mahasabha, Presiden Jokowi menyinggung sejumlah topik, mulai dari krisis ekonomi sebagai dampak atas pandemi, situasi rivalitas dan geopolitik yang memanas, hingga transformasi ekonomi hijau di Indonesia.

Baca juga:  Kunjungi RSUD Kota Salatiga, Ini Pelayanan yang Diinginkan Jokowi Segera Diwujudkan

Ketua Presidium PP KMHDI I Putu Yoga Saputra dalam keterangannya mengatakan Kongres Nasional Mahasabha XIII KMHDI mengangkat tema “Transformasi Berkelanjutan Menuju Indonesia Maju”.

Tema tersebut dimaksudkan untuk bersama-sama melakukan transformasi yang fundamental dan dapat memberi pengaruh signifikan, utamanya dalam pengelolaan sumber daya yang dimiliki oleh Indonesia.

“Sumber daya manusia (SDM) dan sumber daya alam (SDA) yang dimiliki oleh Indonesia saat ini harus dimanfaatkan dengan baik. Pemanfaatan tersebut dapat dimulai dengan melakukan pembenahan di bidang pendidikan untuk dapat menciptakan SDM yang berkualitas,” katanya. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN