Indonesia telah mengesahkan 11 proyek kerja sama melalui kerangka pendanaan BIMP-EAGA - Republic of Korea Cooperation Fund (BKCF), Jakarta, Minggu (23/7/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Indonesia telah mengesahkan 11 proyek kerja sama melalui kerangka pendanaan BIMP-EAGA – Republic of Korea Cooperation Fund (BKCF). “Menindaklanjuti kesepakatan kerja sama antara Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Philippines East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA) dengan Republik Korea, dilakukan pertemuan Senior Officials Meeting (SOM) BIMP-EAGA di Seoul, Korea Selatan pada Kamis (20/7),” kata Asisten Deputi Kerjasama Ekonomi Regional dan Subregional Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Netty Muharni, dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (23/7).

Kemudian dalam pertemuan yang dipimpin oleh Dirjen Kerjasama ASEAN dan Asia Tenggara Kementerian Luar Negeri Korea Selatan Dong Bae Kim dan Co-Chair BIMP-EAGA Sekjen Kementerian Ekonomi Malaysia Dato’ Nor Azmie Bin Diron itu, telah disahkan 11 proyek kerja sama melalui kerangka pendanaan BIMP-EAGA – Republic of Korea Cooperation Fund (BKCF).

Baca juga:  Indonesia Umumkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Netty mengingatkan kembali pentingnya penguatan mekanisme implementasi proyek-proyek BKCF, terutama melalui penguatan monitoring, dan peningkatan sinergi dengan pemangku kepentingan BIMP-EAGA lainnya seperti Cluster/Working Groups (CWGs), BIMP-EAGA Business Council (BEBC), akademisi, serta Pemerintah Daerah di kawasan sub-regional.

Diperlukan juga program peningkatan kapasitas bagi berbagai pemangku kepentingan (stakeholder) untuk meningkatkan kualitas proposal dan kualitas implementasinya. ”Kita dapat memperluas kerja sama ini dalam semua sektor prioritas BIMP-EAGA di masa mendatang, khususnya dalam sektor ketahanan dan ketahanan energi serta transisi energi yang menjadi pembahasan secara global saat ini,” ujarnya.

Baca juga:  Ikut Dua Kejuaraan Woodball di Korsel, Mahasiswa Undiksha Raih 5 Medali

Adapun sebelumnya di tahun 2021-2022 telah dilakukan 1st dan 2nd Round BKCF dengan total pendanaan 3,5 juta dolar AS yang telah menarik antusias dari berbagai sektor dan entitas BIMP-EAGA.

Pada tahun 2023 ini, program BKCF digelar kembali secara lebih inklusif dalam sektor konektivitas, pariwisata, lingkungan, dan pertanian-perikanan.

Lebih lanjut, Netty menjelaskan dalam pertemuan tersebut juga disetujui adanya logo resmi dan situs web BKCF agar kerja sama ini lebih dikenal dan dapat memberikan manfaat yang nyata bagi masyarakat luas.

Pemanfaatan berbagai platform media sosial juga terus didorong seperti Facebook, Instagram, dan Twitter terutama untuk menjangkau kelompok milenial.

Baca juga:  Kembangkan Marina dan Resort, Pusat Sepakati Pembentukan KEK Baru di Serangan

Pemerintah Korea Selatan berkomitmen untuk terus meningkatkan kontribusi pendanaan hingga 6 juta dolar AS per tahun pada tahun 2027. Proposal tahap ke-4 tahun 2024 akan dibuka pada Januari 2024.

Namun, forum sepakat untuk mendiseminasikan program tersebut sedini mungkin agar lebih banyak menarik proposal proyek yang berkualitas, inklusif, selaras dengan prioritas area dalam visi BIMP-EAGA 2025, serta berkontribusi positif bagi perekonomian BIMP-EAGA.

Selama pertemuan berlangsung, perwakilan dari setiap negara dan institusi yang terlibat mengakui potensi dari kerja sama sub-regional ini untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, meningkatkan taraf hidup masyarakat, dan menciptakan peluang baru bagi dunia usaha di wilayah. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN