Suasana Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (UTBK-SNBT), Senin (8/5/2023) yang digelar di Unpad. (BP/Dokumen Antara)

BANDUNG, BALIPOST.com – Di hari pertama Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (UTBK-SNBT), Senin (8/5), tercatat hampir 100 ribu orang yang mengikuti. Dari data SNPMB, ada sebanyak 48.551 orang yang mengikuti tes di sesi pertama dan di sesi dua, sebanyak 49.076 orang.

Menurut Ketua Umum Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNPMB) Prof Mochamad Ashari, pelaksanaan UTBK-SNBT 2023 hari pertama berjalan tanpa ada kendala. Ia mengatakan tahun ini UTBK-SNBT 2023 digelar dalam dua gelombang yakni Gelombang I digelar 8–14 Mei 2023, sedangkan Gelombang II digelar 22–28 Mei 2023.

Baca juga:  Tim Pencari Fakta Tragedi Kanjuruhan Dibentuk, Diketuai Menkopolhukam

Pelaksanaan UTBK-SNBT, menurutnya, digelar secara luring di 74 lokasi Pusat UTBK PTN se-Indonesia. “Hari pertama UTBK-SNBT tidak ada kendala serius, kita sudah koordinasi dengan berbagai instansi supaya membantu pelaksanaan UTBK,” kata Ashari usai meninjau UTBK-SNBT di Universitas Padjadjaran, Bandung, Jawa Barat, dilansir Kantor Berita Antara.

Dia menjelaskan tahun 2023 ini Universitas Padjadjaran menjadi koordinator pusat pelaksanaan UTBK-SNBT, sehingga dia bersama timnya memantau pelaksanaan tes itu dari kampus Universitas Padjadjaran (Unpad). “Unpad ini koordinator pengendali utama pelaksanaan yang mendesain sistemnya, makanya kita di sini, jadi semuanya sekarang dimonitor secara nasional di Unpad sini,” katanya.

Baca juga:  Polda Metro Jaya Dalami Laporan Endar Priantoro

Secara umum, menurutnya, pelaksanaan UTBK tahun 2023 tidak ada perbedaan dengan tahun sebelumnya. Menurutnya di tahun 2023 ini materi soal di UTBK-SNBT menggunakan tes skolastik dengan sub-tes kemampuan kognitif, penalaran matematika, literasi dalam bahasa Indonesia, dan literasi dalam Bahasa Inggris.

Dia menjelaskan tes skolastik menekankan pada pengukuran kemampuan kognitif yang dianggap penting dalam keberhasilan mahasiswa selama studi di perguruan tinggi. Tes ini juga disesuaikan dengan Kebijakan Kurikulum Merdeka yang diterapkan Kemendikbudristek.

Baca juga:  Nasional Catat Hampir Lima Ribu Kasus Baru

“Melalui tes ini, kita bisa mendeteksi apakah anak-anak itu punya potensi kognitifinya bagus. Logikanya kalau bagus dia akan mampu dalam situasi apa pun,” kata Ashari yang juga Rektor Institut Teknologi Sepuluh Nopember tersebut. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *