Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) drg. Widyawati (paling kanan) saat menghadiri parade etnik para penyintas kanker di Jakarta, Ahad (7/5/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Agar masyarakat di Indonesia dapat terhindar dari risiko penyakit kanker, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menganjurkan pola makan “Isi Piringku”. “Pola makan masyarakat kita masih belum menerapkan seperti anjuran Kemenkes ‘Isi Piringku’, padahal itu termasuk salah satu cara untuk mencegah dari penyakit tidak menular, salah satunya kanker,” kata Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kemenkes, drg Widyawati di Jakarta, dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (7/5).

Acara ini juga turut dihadiri oleh Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat, yang merupakan salah satu penyintas kanker payudara. Adapun porsi Isi Piringku dimaksud, kata Widyawati, terdiri atas 2/3 dari 1/2 piring dilengkapi sumber karbohidrat dan 1/3nya dilengkapi dengan lauk pauk, serta setengah piring lainnya, diisi dengan sayur-sayuran sebanyak 2/3 porsi dan buah-buahan sebanyak 1/3 porsi.

Baca juga:  Begini, Cara Menjemur Bayi yang Benar

Ia menjelaskan bahwa 30-50 persen risiko kanker dapat dicegah dengan menghindari faktor risiko dan menerapkan pola hidup sehat, salah satunya dengan menjaga pola makan.

“Menurut data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), masyarakat kita masih menyenangi makanan manis (40,1 persen), makanan asin (29,7 persen), makanan berlemak (41,7 persen), makanan yang dibakar (5,1 persen) dan bumbu penyedap makanan (77,6 persen),” katanya.

Selain itu, kata dia, masyarakat Indonesia juga masih kurang konsumsi sayur dan buah (95,4 persen), masih mengkonsumsi minuman beralkohol (3,3 persen), kurang aktifitas fisik (33,5 persen), dan merokok (24,4 persen).

Baca juga:  Virus Oz Bisa Sebabkan Radang Otak hingga Kematian

Untuk menghindari risiko kanker, Kemenkes juga secara konsisten melakukan edukasi “CERDIK” yang merupakan singkatan dari “Cek kesehatan secara rutin, Enyahkan asap rokok, Rajin olahraga, Diet seimbang, Istirahat cukup, dan Kelola stres.”

Selain itu, juga “PATUH”, yakni “Periksa kesehatan secara rutin dan ikuti anjuran dokter, Atasi penyakit dengan pengobatan tetap dan teratur, Tetap diet sehat dengan gizi seimbang, Upayakan beraktivitas fisik dengan aman, dan Hindari rokok, alkohol, dan zat karsinogen lainnya.”

Baca juga:  Idap Kanker Lidah, IRT Ini Gantung Diri saat Nyepi

“Kami butuh partisipasi dan kolaborasi aktif dari semua lapisan masyarakat untuk memberikan komitmen serta dukungannya terhadap pencegahan dan penanggulangan kanker,” demikian Widyawati. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN