Wakil Gubernur Bali, Tjok Oka Artha Ardana Sukawati. (BP/Ist)

DENPASAR, BALIPOST.com – Wakil Gubernur (Wagub) Bali, Tjok Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) memimpin Rapat Persiapan Tata Kelola Destinasi Pariwisata Provinsi Bali bersama OPD terkait dan stakeholder pariwisata di Ruang Rapat Praja Sabha, Kantor Gubernur Bali, Denpasar, Senin (20/2). Pada kesempatan ini, Guru Besar ISI Denpasar ini menyampaikan berbagai isu.

Salah satu yang terpenting terkait dengan kedatangan wisatawan Tiongkok ke Bali pasca pandemi Covid-19. Menurutnya, wisatawan Tiongkok secara kuantitas tidak bisa dipandang sebelah mata dan selalu menjadi salah satu jumlah wisatawan tertinggi ke Bali. “Jadi kita harus benar-benar mempersiapkan segala sesuatu, dari segi regulasi hingga penunjang lainnya, sehingga target kunjungan yang ditetapkan oleh Pemerintah Pusat dan Daerah bisa terwujud,” ujar Wagub Cok Ace.

Baca juga:  ITB Pasang Alat Pendeteksi Gempa di Desa Ban

Kembali merujuk pada keadaan sebelum pandemi Covid-19, Wagub Cok Ace melanjutkan isu terpenting yang menyangkut wisatawan Tiongkok dulu adalah masalah “jual beli kepala” wisatawan yang dilakukan oleh sejumlah oknum agen perjalanan di Tiongkok. Menyongsong dibukanya pasar Tiongkok tahun 2023, ia mengatakan mengumpulkan pemangku kepentingan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Saya mendengar juga ada banyak keluhan, tidak hanya oleh masyarakat kita namun juga oleh wisatawan Tiongkok sendiri, bahkan dari Konjen Tiongkok di Bali. Karena hal tersebut juga merugikan para wisatawan tidak bisa menikmati Bali dengan baik,” tandasnya.

Baca juga:  Hari Ini, Dua Kabupaten Nihil Laporkan Tambahan Kasus COVID-19

Kepada OPD terkait di Pemprov Bali, Wagub Cok Ace mengintruksikan agar menindak tegas jika masih ada praktik-praktik seperti itu di Bali. Yang terpenting, kita harus mengantisipasi agar masalah tersebut tidak berulang lagi di Bali. “Kepada stakeholder pariwisata, baik HPI atau ASITA agar membantu kami melaporkan kejadian-kejadian yang tidak diinginkan di lapangan. Sehingga kolaborasi antara pemerintah, sektor pariwisata dan masyarakat bsia mempercepat masalah ini,” tegasnya.

Di akhir arahannya, Wagub Cok Ace mengatakan bahwa Pemprov Bali terus ingin menjadikan Pulau Bali sebagai destinasi pariwisata yang berkualitas. Sehingga, pembenahan di berbagai bidang perlu dilakukan. “Pemprov Bali tidak hanya membenahi infrastruktur dan fasilitas penunjang pariwisata, namun juga membenahi sistem-sitem yang tidak sesuai dengan nilai pariwisata kita yang berbudaya dan berkualitas, sesuai dengan visi misi Provinsi Bali saat ini Nangun Sat Kerthi Loka Bali,” tandasnya.

Baca juga:  Gendo Terpilih Sebagai Dewan Kehormatan PBHI Nasional

Hadir pula dalam kesempatan tersebut, Kepala Dinas Pariwisata Bali, Tjok Bagus Pemayun, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali I Wayan Jarta, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Bali Dewa Nyoman Rai Dharmadi, serta para pelaku pariwisata baik dari PHRI, HPI, ASITA, IHGM, BHA dan Kelompok Ahli Pembangunan Provinsi Bali Bidang Pariwisata. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN