Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia. (BP/Dokumen Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Indonesia berhasil mengantongi sekitar 8 miliar dolar AS (setara Rp125 triliun, kurs Rp15.600) komitmen investasi dari rangkaian perhelatan KTT G20 tahun ini. Demikian dikatakan Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (17/11).

Meski demikian angka tersebut diprediksi akan terus meningkat karena masih ada sejumlah kesepakatan yang belum secara resmi diteken. “Komitmen investasi yang sudah diteken kurang lebih sekitar 7 sampai 8 miliar dolar AS, tapi ada sekitar kurang lebih 10 miliar dolar AS yang belum bisa diteken tapi sudah ada kesepahaman dan saya tidak mau mengumumkan yang 10 miliar ini karena itu belum diteken,” katanya dalam keterangan pers melalui video yang diterima di Jakarta.

Baca juga:  Presiden akan Tinjau Uji Klinis Vaksin COVID-19 Sinovac

Ia menjelaskan komitmen investasi yang diterima Indonesia itu berasal dari sejumlah negara seperti Korea Selatan, China, dan beberapa negara Eropa. “Detailnya nanti pada saat kita tanda tangan HoA (Head of Agreement),” imbuh Bahlil Lahadalia.

Sebelumnya ia mengungkapkan selama rangkaian KTT G20 di Bali telah melakukan pertemuan bilateral dengan sejumlah negara serta sejumlah perusahaan di berbagai sektor. Bahlil bahkan menyebut bisa bertemu dengan 9-10 investor per harinya.

Baca juga:  Kasus COVID-19 Harian Nasional Capai Enam Ratusan

Perhelatan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 telah menghasilkan Bali Leaders Declaration atau Deklarasi Bali serta sederet rencana aksi dengan tujuan yang konkret.

Terdapat pula dokumen G20 Action for Strong and Inclusive Recovery yang berisi daftar proyek dan merupakan concrete deliverables dari berbagai diskusi dan negosiasi yang dilakukan selama masa Presidensi Indonesia G20.

G20 Indonesia juga menghasilkan beberapa hasil konkret, misalnya terbentuknya Pandemic Fund yang mengumpulkan 1,5 miliar dolar AS, kemudian pembentukan dan operasionalisasi resilient and sustainability trust di bawah IMF sejumlah 81,6 miliar dolar AS untuk membantu negara-negara yang menghadapi krisis.

Baca juga:  Angka Stunting Pada Anak Menurun

Selain itu juga energy transition mechanism, khususnya untuk Indonesia dalam memperoleh komitmen dari just energy transition program seinvestasi, miliar dolar AS. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *