Presiden Joko Widodo. (BP/Istimewa)

JAKARTA, BALIPOST.com – Belasan kepala negara mengajukan permintaan bertemu dengan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali. Pertemuan bilateral memang menjadi salah satu agenda Presiden.

Diungkapkan Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno LP Marsudi usai menghadiri rapat yang dipimpin oleh Presiden Jokowi, di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (31/10), permintaan bertemu dengan Presiden sangat tinggi. “Selain kegiatan KTT, banyak sekali kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan oleh Bapak Presiden termasuk permintaan untuk pertemuan bilateral. Banyaknya pertemuan ini kita sikapi dengan sangat baik karena ini menunjukkan antusiasme dan harapan terhadap G20 ternyata masih sangat tinggi. Jadi keinginan negara untuk melakukan engagement satu sama lain juga masih sangat tinggi dan itu, sekali lagi, kita patut syukuri,” kata Menlu.

Baca juga:  Kejurnas FORKI, PP KKI Bali Diperkuat 13 Karateka

Menlu mengungkapkan, Indonesia menerima sekitar 18 permintaan pertemuan bilateral. Salah satu pertemuan yang akan dilaksanakan adalah dengan Amerika Serikat.

Pertemuan bilateral tersebut, imbuhnya, akan diadakan di sela KTT G20. “Sudah banyak banget [permintaan bilateral] dan kita sedang mencoba untuk memasukkan di sela-sela pertemuan-pertemuan itu. Jadi Bapak Presiden kan harus memimpin, sehingga kesempatan untuk melakukan pertemuan bilateral juga hanya bisa dilakukan di in between pertemuan itu,” ujarnya dikutip dari website Setkab.go.id.

Baca juga:  Puluhan Shutle Bus Akan Dioperasikan Untuk Cegah Kemacetan Ubud

Retno menambahkan, Indonesia akan berusaha semaksimal mungkin untuk mengakomodir permintaan bilateral tersebut.

“Tetapi kalau masih ada yang belum mendapatkan kita akan coba mengakali, misalnya di pertemuan ASEAN kalau mereka hadir di ASEAN beberapa, oke kita bilateralnya mungkin di ASEAN. Demikian juga kalau di APEC, kita ketemunya di APEC. Tapi prinsipnya Presiden sangat menghargai dan ingin sekali melakukan pertemuan sesuai dengan permintaan para leader negara lain,” pungkasnya.

Baca juga:  Bersihkan Bekas Ogoh-ogoh, "Deadline" Desa Pakraman Tiga Hari

Sebelum menghadiri KTT G20 di Bali, Presiden Jokowi diagendakan untuk mengikuti rangkaian KTT ASEAN di Phnom Penh, Kamboja. Sedangkan setelah KTT G20, Presiden akan menghadiri KTT APEC di Bangkok, Thailand. (kmb/balipost)

BAGIKAN