Wisatawan mancanegara memanfaatkan mobil angkutan umum (bemo) untuk mengantar mereka ke Bandara Komodo, Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT, Selasa (2/8/2022). (BP/Ant)

LABUAN BAJO, BALIPOST.com – Mobil angkutan umum di Labuan Bajo mengantar wisatawan domestik maupun mancanegara ke Bandara Komodo, Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. Hal ini dilakukan karena ketiadaan transportasi milik agen perjalanan wisata yang menjadi bagian dari aksi mogok penghentian layanan wisata.

Wisatawan mancanegara (wisman) akhirnya memanfaatkan mobil angkutan umum, bemo, untuk mengantar mereka ke Bandara Komodo. “Dari kemarin tidak ada kendaraan, jadi mereka tahan kita, maka kita muat mereka ke bandara,” kata sopir angkutan umum Rio (28) di Bandara Komodo, NTT, dikutip dari Kantor Berita Antara, Selasa (2/8).

Baca juga:  Ini, Pemicu Naiknya Harga Babi di Pasaran

Rio bercerita wisatawan terpaksa menggunakan mobil angkutan umum karena tidak ada lagi mobil yang bisa digunakan. “Kami kasihan, jadi kami muat,” ungkapnya.

Dengan sekali muat, Rio mendapatkan bayaran sebesar Rp 50 ribu. Dia menyebut sudah dua kali mengantar wisatawan ke bandara pada Senin. Sedangkan hari ini dia baru mengantar satu rombongan wisatawan.

Upaya memberikan kemudahan transportasi kepada wisatawan yang berkunjung ke Labuan Bajo juga dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Manggarai Barat dengan menggunakan bus milik pemerintah daerah, Kementerian Perhubungan, dan mobil dinas plat merah.

Baca juga:  Nyalip Truk, Senggolan, Pengendara Motor Terlindas

Bupati Manggarai Barat Edistasius Endi pun menjamin wisatawan akan tetap terlayani dalam melakukan aktivitas pariwisata di Labuan Bajo. “Kami pastikan seluruh pelayanan berjalan dengan prima. Begitu ada kesulitan transportasi, kami siapkan,” kata Bupati menegaskan.

Aktivitas di Bandara Komodo sejak pagi terpantau normal. Layanan antar jemput tamu tetap berjalan dengan mobil pribadi maupun mobil milik pemerintah. (kmb/balipost)

BAGIKAN