PLN menggandeng Pemerintah Kota Cilegon untuk membangun industri biomassa yang berasal dari sampah kota. Kerja sama ini ditandai dengan Kesepakatan yang diteken di Denpasar, Bali pada Kamis (30/6). (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – PT PLN (Persero) turut membantu pemerintah daerah mengatasi permasalahan sampah. Caranya dengan mengolah menjadi biomassa yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar pengganti batu bara di pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

PLN menggandeng Pemerintah Kota Cilegon untuk membangun industri biomassa yang berasal dari sampah kota. Kerja sama ini ditandai dengan Kesepakatan yang diteken di Denpasar, Bali pada Kamis (30/6).

Menteri ESDM yang diwakili oleh Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Dadan Kusdiana menjelaskan Indonesia sebagai negara agraris mempunyai potensi biomassa yang besar. “Langkah PLN dalam mengajak semua pihak dalam hal ini terutama stakeholder Pemda untuk terlibat langsung dalam pengelolaan biomassa harus terus didukung,” ujar Dadan.

Baca juga:  PLN "Warning" Pelanggan Jangan Utak-atik kWh Meter, Ini Risikonya

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menjelaskan PLN sebagai BUMN tak hanya berkewajiban menghadirkan listrik yang bersih dan andal. Tetapi juga, kerja sama pengelolaan sampah ini sebagai wujud tanggung jawab sosial PLN dalam menciptakan lingkungan yang lebih bersih.

“Saat ini sampah masih menjadi pekerjaan rumah yang harus diselesaikan. Namun PLN punya solusi untuk bisa setidaknya bisa mengurangi beban sampah ini dengan mengolahnya menjadi sumber energi,” kata Darmawan.

PLN bersama Pemkot Cilegon akan membangun siteplant pengolahan sampah menjadi Bahan Bakar Jumputan Padat (BBJP). Sampah yang diolah mencapai 30 ton per hari dari Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bagendeung Cilegon ini nantinya akan diolah menjadi biomassa untuk kebutuhan co-firing PLTU Suralaya.

Baca juga:  Melonjak, Ekspor Bali ke UEA

Dengan jaminan pasokan biomassa dari program pengelolaan sampah ini, PLN sekaligus bisa mewujudkan dua tujuan. Pertama, mengelola sampah kota. Kedua, menciptakan listrik berbasis energi bersih dan sumber daya domestik untuk mengejar target carbon neutral di 2060.

Wali Kota Cilegon Helldy Agustian mengapresiasi kerjasama ini. Proyek pengolahan sampah kota jadi bahan baku co-firing di Cilegon ini merupakan proyek percontohan yang bisa diimplementasikan di wilayah lain. “Kami saat ini sudah menyiapkan lahan 6 hektare untuk bisa mengembangkan industri BBJP,” ujar Helldy.

Baca juga:  Angin Kencang Robohkan Bale Pesantian dan Palinggih Pura Dalem Desa Dawan

Helldy juga menambahkan dengan produksi sampah kota Cilegon bisa diolah untuk mensubtitusi 5 persen kebutuhan batu bara di PLTU Suralaya. “Ini merupakan langkah strategis untuk sekaligus mengurangi emisi karbon dan mengurangi sampah di kota cilegon demi kebersihan lingkungan,” tambah Helldy.

PLN menerapkan teknologi co-firing pada 52 PLTU yang total kapasitasnya18 gigawatt (GW). kebutuhan pasokan bahan bakar biomassa yang akan mensubtitusi sebagian batubara pada tahun 2025 sebesar 10,2 juta ton per tahun. Dengan adanya kerjasama ini, diharapkan turut mendorong ekonomi yang berbasis kerakyatan. (Adv/balipost)

BAGIKAN