Menaker Ida Fauziyah. (BP/Dokumen Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Menteri Ketenagakerjaan (Mennaker) Ida Fauziyah menerbitkan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 4 Tahun 2022 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat JHT per 26 April 2022. Ini, merupakan revisi atas Permenaker Nomor 2 Tahun 2022.

Ia mengatakan pekerja tetap dapat melakukan klaim Jaminan Hari Tua (JHT) meski terdapat tunggakan iuran oleh perusahaan. Hal ini tertuang dalam aturan baru.

Menaker Ida dikutip dari Kantor Berita Antara mengatakan selain mempermudah persyaratan klaim JHT, terdapat pula beberapa ketentuan baru yang diatur dalam Permenaker tersebut. Seperti klaim manfaat bagi pekerja kontrak dan peserta BPJS Ketenagakerjaan kategori bukan penerima upah (BPU).

Baca juga:  Tiga Korban Tragedi Stadion Kanjuruhan Masih Dirawat di ICU

Pembayaran manfaat JHT juga dilakukan paling lama lima hari kerja sejak pengajuan dan persyaratan diterima secara lengkap dan benar oleh BPJS Ketenagakerjaan.

“Pekerja tetap dapat mengajukan klaim manfaat JHT meskipun terdapat tunggakan pembayaran iuran JHT oleh pengusaha. Tunggakan iuran wajib ditagih oleh BPJS Ketenagakerjaan kepada pengusaha,” kata Ida.

“Jadi hak pekerja atau buruh atas manfaat JHT ini tidak akan hilang,” tambahnya.

Baca juga:  Badung Laporkan Tambahan Pasien COVID-19 Meninggal

Aturan baru itu juga mengembalikan ketentuan klaim JHT seperti Permenaker Nomor 19 Tahun 2015, dengan peserta yang mengundurkan diri atau terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) tetap dapat mengambil manfaatnya tanpa menunggu usia 56 tahun.

Selain itu, aturan tersebut juga mempermudah persyaratan klaim JHT, seperti dengan penyederhanaan dokumen yang dibutuhkan dan pengajuan permohonan klaim yang bisa dilakukan secara daring. (kmb/balipost)

BAGIKAN